Hassan Karim ‘Malu’ Dengan Perjuangan Reformasinya

- Advertisement -

CYBERJAYA: Ahli Parlimen Pasir Gudang, Hassan Abdul Karim menulis sebuah sajak yang mengaku dirinya ‘malu’ pada diri sendiri berhubung perjuangannya selama suku abad mengenai reformasi.

Dalam sajaknya itu, Hassan juga memberitahu beliau kini malu untuk mengungkap ayat keramat itu lagi dan jiwanya telah mati kerana tewas dengan kemenangan tanpa integriti.

“Setelah terbangun dari mimpi, aku ambil peti kayu di tepi katil tidurku. Lalu aku lipat dan kusimpan segala risalah dan teks ucapanku yang menyeru reformasi, reformasi, hampir suku abad, selama ini.

“Kini aku malu pada diri sendiri, aku malu untuk ucapkan kata-kata keramat itu lagi,” tulis Hassan di Facebooknya malam tadi.

Meskipun tidak menyebut nama mana-mana parti, namun sajak itu dipercayai berhubung barisan Kabinet Perdana Menteri, Datuk Seri Anwar Ibrahim yang turut melantik Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi.

Hassan sebelum ini merupakan antara Ahli Parlimen Pakatan Harapan (PH) yang lantang memberi kritikan termasuk kepada partinya sendiri.

Beliau juga salah seorang yang tegas menggesa agar tiada Ahli Parlimen yang terkait dengan kes rasuah dilantik dalam Kabinet.

Berikut sajak penuh Hassan:

KUSIMPAN RISALAH REFORMASI DI DALAM PETI

Semalam aku masih terdengar-dengar
Kau berkata
Kita tidak akan menggadai prinsip demi kuasa

Maka, aku pun percaya

Lalu aku kumandangkan suara keyakinanku
Ke setiap penjuru tanahair tercinta ini

Ke bukit ke gunung, ke lembah, ke lurah
Ke tanah datar aku berbicara

Bahawa hidup ini hanya sekali
Maka marilah kita rakyat marhaen,
warga bawahan rakyat jelata,
Demi keadilan kita bersama,

aku seru
Kita bawa perubahan hakiki
yang kita panggil reformasi

Tetapi hari ini aku dikejutkan
Dengan istilah-istilah asing sama sekali

Aku mendengar orang berkata
tentang Machiavellian dan realpolitik

Lalu tersentaklah aku dari mimpi ngeri

Justeru, aku merayu kepada sahabatku,
Berkata luruslah di luar dan di dalam hati

Apakah benar?
Yang lurus itu dakwah,
Politik ini bengkang bengkok rupanya?

Naif sungguh aku ini
Lurus bendul selama ini

Setelah terbangun dari mimpi
Aku ambil peti kayu di tepi katil tidurku

Lalu aku lipat dan kusimpan
Segala risalah dan teks ucapanku
Yang menyeru reformasi, reformasi,
Hampir suku abad, selama ini

Kini aku malu pada diri sendiri
Aku malu untuk ucapkan kata-kata keramat itu lagi

Separuh jiwaku telah mati
Aku merasa tewas
Ketika menang tanpa integriti seperti ini

HASSAN ABDUL KARIM
Pasir Gudang
Isnin 05 Disember 2022

-- Iklan --
-- Iklan --

Related Articles

Stay Connected

474,121FansLike
25,100FollowersFollow
230,282FollowersFollow
27,462FollowersFollow
15,189SubscribersSubscribe

Topik Hangat