Kiasan cinta Majnun terhadap laila

Harga Petrol RON95, RON97 Naik 5 Sen, Diesel Naik 3 Sen

KUALA LUMPUR - Harga runcit petrol RON95 dan RON 97 masing-masing naik lima sen seliter manakala harga diesel naik tiga sen seliter bagi tempoh...

PKP Di Kelantan dan Tiga Daerah Di Sarawak Bermula Sabtu

KUALA LUMPUR - Seluruh negeri Kelantan dikenakan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) mulai esok hingga 26 Jan, manakala di Sarawak PKP dilaksana di daerah Sibu,...

Hospital Swasta Setuju Kerjasama Dengan KMM Rawat Pesakit Covid-19

PUTRAJAYA - Persatuan Hospital Swasta Malaysia (APHM) dan pemegang lesen hospital swasta secara dasarnya bersetuju untuk bekerjasama dengan Kementerian Kesihatan (KMM) untuk merawat pesakit...

Pesawat Milik Syarikat Penerbangan Pakistan Ditahan Di KLIA

PUTRAJAYA – Kementerian Pengangkutan Malaysia (MOT) mengesahkan sebuah pesawat milik Pakistan International Airlines (PIA) ditahan di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA), hari ini. MOT...

3,211 Kes Baru Covid-19, Lapan Kematian Direkodkan Hari Ini

KUALA LUMPUR - Malaysia mencatatkan sebanyak 3,211 kes jangkitan COVID-19 baharu dengan lapan kematian pada Jumaat, kata Ketua Pengarah Kesihatan, Tan Sri Dr Noor...

SERING berlaku kekeliruan dalam kalangan setengah masyarakat dalam memahami konsep hadis daif.

Malah, ada yang menyangka sebagai hadis palsu ataupun paling tidak sama taraf dengan hadis palsu.

Pemahaman sebegini adalah tidak benar dan tidak menepati seperti yang dijelaskan ulama.

Ini kerana hadis daif bukan seperti hadis palsu, malah berbeza dari segi definisi masing-masing.

Hadis daif ialah hadis yang tidak memenuhi syarat hadis sahih sedangkan hadis palsu ialah hadis yang direka cipta lalu disandarkan secara dusta kepada Nabi SAW.

Bagi menggambarkan kedudukan hadis daif, mungkin dapat dijelaskan melalui analogi berikut.

Iaitu secara umum, berita terbahagi kepada tiga jenis iaitu berita yang dikenal pasti benar, berita yang dikenal pasti palsu dan berita yang tidak dapat dikenal pasti sama ada benar atau palsu.

Dalam membicarakan isu hadis daif, ia termasuk dalam jenis ketiga iaitu berita yang tidak dapat dikenal pasti sama ada benar atau palsu.

Jenis berita ini disebut sebagai berita yang tidak pasti disebabkan ia ada kemungkinan benar dan ada kemungkinan palsu.

Bagaimanapun, faktor kemungkinan ini dapat ditentukan arah kecenderungannya berdasarkan tanda yang mengiringi di sekitarnya.

Jika tanda terbabit cenderung ke arah benar, maka kemungkinan ia adalah benar.

Sebaliknya, jika tanda terbabit cenderung ke arah palsu, maka kemungkinan ia adalah palsu.

Misalnya, dikatakan, “Di dalam kolam ini banyak ikan.”

Lalu, sekiranya dilihat ada riak-riak air di permukaannya, ia mungkin menandakan berita terbabit adalah benar.

Namun, sekiranya tidak didapati sebarang riak air, ia mungkin menandakan berita itu adalah palsu.

Bagaimanapun, kemungkinan pada berita atau hadis daif akan kekal sebagai kemungkinan saja.

Melainkan jika berita yang tidak pasti itu disokong oleh berita yang sahih, maka barulah kemungkinan terbabit hilang.

Begitu juga hadis daif, sekiranya ada hadis sahih yang menyokongnya, statusnya boleh meningkat daripada daif kepada status yang lebih kuat iaitu hadis hasan (baik).

Bagaimanapun, berita biasa yang tidak pasti dan sekadar kemungkinan saja tidak ada nilainya.

Ini berbeza dengan kedudukan hadis daif kerana ia disandarkan kepada Rasulullah dan bersangkut dengan diri baginda yang mulia.

Kedudukan besar baginda menjadikan apa yang berkait dengan baginda juga adalah besar walaupun sekadar kemungkinan.

Justeru, faktor kemungkinan yang ada cukup diambil berat oleh ulama dan tidak dibiarkan begitu saja. Lantaran itu, mereka menyusun secara terperinci hukum hakam berkaitan dengan hadis daif.

Antaranya, mereka memberikan kelonggaran bagi hadis daif diguna pakai dalam bab fadilat amal dan perkara yang tidak membabitkan hal akidah dan hukum.

Bagi pencinta Rasulullah dan pengamal sunah yang sebenar, aspek kemungkinan pada hadis daif tadi sudah cukup memadai untuk mereka mengamalkannya dan tidak meninggalkan apa juga yang berkait dengan baginda.

Walau hal yang sekecilnya sekalipun menurut skop yang dibenarkan.

Demikian lebih menyantuni sunah Rasulullah.

Kata Imam al-Nawawi dalam kitab al-Azkar: “Sewajarnya bagi sesiapa yang sampai kepadanya hadis fadilat amal, maka hendaklah ia mengamalkannya walaupun sekali, supaya ia akan tergolong dalam kalangan ahlinya. Dan tidak sewajarnya ia meninggalkannya secara mutlak, bahkan hendaklah ia mengamalkannya menurut kadar yang dia mampu.”

Oleh kerana hadis daif masih ada kemungkinan berkaitan dengan Baginda, maka pencinta sunah sebenar tidak akan berasa enteng untuk meninggalkannya atau melihatnya sebagai hal remeh.

Ibarat orang yang bercinta, pasti akan mencintai jua apa saja yang berkait dengan orang yang dicintai.

Cendekiawan sering mengambil kiasan daripada kata-kata Qais al-Majnun terhadap kekasihnya, Laila: “Akan kukelilingi kota itu, kota Si Laila. Akan kukucupi semua dinding rumah-rumahnya. Bukan kerana cintakan kota itu hatiku terpaut rindu, tapi kerana cintakan dia yang tinggal di dalamnya.”

Sepintas lalu yang dapat difahami, rumah di dalam kota terbabit sudah tentu tiada hubung kait dengan Laila melainkan dari segi dia tinggal di dalam kota itu saja.

Namun, hubung kait yang dilihat begitu jauh ini sudah cukup meruntun dan mengujakan hati Qais al-Majnun.

Demikianlah sewajarnya cinta kepada Rasulullah.

Kesepakatan ulama terhadap hukum harus beramal dengan hadis daif dengan syaratnya boleh diibaratkan sebagai bukti kecintaan sebenar mereka terhadap sunah baginda.

Lantaran itu, mereka tidak menolak atau mengetepikan hadis daif begitu saja secara menyeluruh.

Penulis adalah Ketua Unit Hadis di Institut Kajian Hadis dan Akidah (Inhad), Kolej Universiti Islam Selangor (Kuis)

Harian Metro

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Topik Hangat

Ahmad Jazlan Umum Tarik Sokongan, Kerajaan PN Bakal Jatuh?

KOTA BHARU - Ahli Parlimen Machang dari Barisan Nasional, Datuk Ahmad Jazlan Yaakub, mengumumkan penarikan sokongan terhadap Tan Sri Muhyiddin Yassin sebagai Perdana Menteri...

Henti hangatkan isu kartel daging haram

Oleh: RAMLY HASSAN ISU kartel daging haram menjadi topik hangat perbincangan masyarakat ketika ini. Bukan sahaja ia diperkatakan oleh jabatan netizen sebaliknya, isu tersebut kini...

Keluar Wang i-Sinar, lelaki bina 11 bonggol atas jalan

Lelaki bina 11 bonggol atas jalan mohon maaf Besut: Seorang lelaki yang menimbulkan kekecohan di daerah ini kerana membina 11 bonggol di atas jalan di...

Berita Berkaitan

Emma Maembong, suami positif Covid-19

Kuala Lumpur: Pelakon, Emma Maembong dan suami, Shazi Azhar disahkan positif Covid-19, semalam. Emma atau nama sebenarnya Fatimah Rohani Ismail, 29, berkata, dia tidak menunjukkan sebarang...

Penyampai radio Kool FM dan keluarga positif Covid-19

Kuala Lumpur: Penyampai radio Kool FM, Rea dan suami, Faeez Ikhwan serta anak mereka yang berusia enam bulan disahkan positif Covid-19, semalam. Rea, 32, atau...

Samsung lancar Galaxy S21

Kuala Lumpur: Samsung Electronics Co Ltd sebentar tadi melancarkan peranti kelas perdana terbaharu mereka iaitu daripada siri Samsung Galaxy S21. Peranti berkenaan didatangkan dengan tiga...