Kiasan cinta Majnun terhadap laila

PN Perlu Segera Merencana Pemberdayaan Wanita Malaysia

Oleh: Ahmad Soffian Bin Mohd Shariff Setelah tumbangnya kerajaan Pakatan Harapan pada 24 Februari 2020, kita mendapati kurangnya gerakan bagi membincangkan hala tuju perkembangan wanita...

Polis Terima 35 Laporan Berkaitan Mohamaddin Hina Anggota Keselamatan

KOTA KINABALU – Sebanyak 35 laporan diterima polis Sabah setakat ini berkaitan penghinaan seorang bekas menteri ke atas anggota keselamatan bertugas ketika Op Daulat...

Mohamaddin Sangat Biadab, Melampau – Mejar Huan Cheng Guan

KOTA KINABALU – Kenyataan bekas Menteri Pakatan Harapan (PH) yang kini merupakan calon kerusi Dewan Undangan Negeri (DUN) Segama, Datuk Mohamaddin Ketapi menghina wira...

#PRNSabah : Calon USNO Menangis Rayu Dipilih Wakil Rakyat Paginatan

KOTA KINABALU - Menjelang pecutan akhir berkempen untuk Pilihan Raya Negeri (PRN) Sabah, pelbagai ragam calon dapat disaksikan untuk meraih sokongan pengundi. Tidak ketinggalan calon...

Warisan Bayar RM500 Ribu Untuk 5 Orang ‘cybertroopers’

Kota Kinabalu - Parti Warisan Sabah (Warisan) di dakwa membayar lima orang cybertroopers yang dibawa khas dari Semenanjung Malaysia khusus untuk membantu gerak kerja...

SERING berlaku kekeliruan dalam kalangan setengah masyarakat dalam memahami konsep hadis daif.

Malah, ada yang menyangka sebagai hadis palsu ataupun paling tidak sama taraf dengan hadis palsu.

Pemahaman sebegini adalah tidak benar dan tidak menepati seperti yang dijelaskan ulama.

Ini kerana hadis daif bukan seperti hadis palsu, malah berbeza dari segi definisi masing-masing.

Hadis daif ialah hadis yang tidak memenuhi syarat hadis sahih sedangkan hadis palsu ialah hadis yang direka cipta lalu disandarkan secara dusta kepada Nabi SAW.

Bagi menggambarkan kedudukan hadis daif, mungkin dapat dijelaskan melalui analogi berikut.

Iaitu secara umum, berita terbahagi kepada tiga jenis iaitu berita yang dikenal pasti benar, berita yang dikenal pasti palsu dan berita yang tidak dapat dikenal pasti sama ada benar atau palsu.

Dalam membicarakan isu hadis daif, ia termasuk dalam jenis ketiga iaitu berita yang tidak dapat dikenal pasti sama ada benar atau palsu.

Jenis berita ini disebut sebagai berita yang tidak pasti disebabkan ia ada kemungkinan benar dan ada kemungkinan palsu.

Bagaimanapun, faktor kemungkinan ini dapat ditentukan arah kecenderungannya berdasarkan tanda yang mengiringi di sekitarnya.

Jika tanda terbabit cenderung ke arah benar, maka kemungkinan ia adalah benar.

Sebaliknya, jika tanda terbabit cenderung ke arah palsu, maka kemungkinan ia adalah palsu.

Misalnya, dikatakan, “Di dalam kolam ini banyak ikan.”

Lalu, sekiranya dilihat ada riak-riak air di permukaannya, ia mungkin menandakan berita terbabit adalah benar.

Namun, sekiranya tidak didapati sebarang riak air, ia mungkin menandakan berita itu adalah palsu.

Bagaimanapun, kemungkinan pada berita atau hadis daif akan kekal sebagai kemungkinan saja.

Melainkan jika berita yang tidak pasti itu disokong oleh berita yang sahih, maka barulah kemungkinan terbabit hilang.

Begitu juga hadis daif, sekiranya ada hadis sahih yang menyokongnya, statusnya boleh meningkat daripada daif kepada status yang lebih kuat iaitu hadis hasan (baik).

Bagaimanapun, berita biasa yang tidak pasti dan sekadar kemungkinan saja tidak ada nilainya.

Ini berbeza dengan kedudukan hadis daif kerana ia disandarkan kepada Rasulullah dan bersangkut dengan diri baginda yang mulia.

Kedudukan besar baginda menjadikan apa yang berkait dengan baginda juga adalah besar walaupun sekadar kemungkinan.

Justeru, faktor kemungkinan yang ada cukup diambil berat oleh ulama dan tidak dibiarkan begitu saja. Lantaran itu, mereka menyusun secara terperinci hukum hakam berkaitan dengan hadis daif.

Antaranya, mereka memberikan kelonggaran bagi hadis daif diguna pakai dalam bab fadilat amal dan perkara yang tidak membabitkan hal akidah dan hukum.

Bagi pencinta Rasulullah dan pengamal sunah yang sebenar, aspek kemungkinan pada hadis daif tadi sudah cukup memadai untuk mereka mengamalkannya dan tidak meninggalkan apa juga yang berkait dengan baginda.

Walau hal yang sekecilnya sekalipun menurut skop yang dibenarkan.

Demikian lebih menyantuni sunah Rasulullah.

Kata Imam al-Nawawi dalam kitab al-Azkar: “Sewajarnya bagi sesiapa yang sampai kepadanya hadis fadilat amal, maka hendaklah ia mengamalkannya walaupun sekali, supaya ia akan tergolong dalam kalangan ahlinya. Dan tidak sewajarnya ia meninggalkannya secara mutlak, bahkan hendaklah ia mengamalkannya menurut kadar yang dia mampu.”

Oleh kerana hadis daif masih ada kemungkinan berkaitan dengan Baginda, maka pencinta sunah sebenar tidak akan berasa enteng untuk meninggalkannya atau melihatnya sebagai hal remeh.

Ibarat orang yang bercinta, pasti akan mencintai jua apa saja yang berkait dengan orang yang dicintai.

Cendekiawan sering mengambil kiasan daripada kata-kata Qais al-Majnun terhadap kekasihnya, Laila: “Akan kukelilingi kota itu, kota Si Laila. Akan kukucupi semua dinding rumah-rumahnya. Bukan kerana cintakan kota itu hatiku terpaut rindu, tapi kerana cintakan dia yang tinggal di dalamnya.”

Sepintas lalu yang dapat difahami, rumah di dalam kota terbabit sudah tentu tiada hubung kait dengan Laila melainkan dari segi dia tinggal di dalam kota itu saja.

Namun, hubung kait yang dilihat begitu jauh ini sudah cukup meruntun dan mengujakan hati Qais al-Majnun.

Demikianlah sewajarnya cinta kepada Rasulullah.

Kesepakatan ulama terhadap hukum harus beramal dengan hadis daif dengan syaratnya boleh diibaratkan sebagai bukti kecintaan sebenar mereka terhadap sunah baginda.

Lantaran itu, mereka tidak menolak atau mengetepikan hadis daif begitu saja secara menyeluruh.

Penulis adalah Ketua Unit Hadis di Institut Kajian Hadis dan Akidah (Inhad), Kolej Universiti Islam Selangor (Kuis)

Harian Metro

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Topik Hangat

Bagi Sumbangan Tak Tanya Kami, Pegawai Mukhriz Bidas Ebit Liew

ALOR SETAR - Eksekutif Media Menteri Besar Kedah mendakwa tindakan penceramah terkenal, Ustaz Ebit Lew memberikan bantuan kepada golongan asnaf di negeri itu telah...

Haramkan Sekolah Tahfiz Kalau Mahu Arak Diharamkan Kata Siti Kassim

Kuala Lumpur - Peguam Siti Zabedah Kasim menyelar cadangan Pas untuk mengantung penjualan arak ekoran peningkatan kes yang melibatkan pemandu mabuk. Dia yang lebih dikenali...

Seorang Menteri Umum Letak Jawatan Petang Ini

Kuala Lumpur - Seorang menteri dijangka bakal mengumumkan meletak jawatan petang ini. Menurut sumber yang menghubungi SuaraTV sebentar tadi satu sidang akhbar akan diadakan bagi...

Berita Berkaitan

Tiada jalan pintas

KUALA LUMPUR: Momentum perjalanan seni pelakon manis, Elisya Sandha tidak sebaik kakaknya, Fasha Sandha. Hingga kini, graf popularitinya tidak naik mendadak dan memuncak. Sesukar mana...

Kota idaman gamit pelancong

PENULARAN pandemik Covid-19 menyebabkan ramai yang terpaksa menangguhkan percutian ke negara idaman mereka. Meskipun banyak negara yang masih menutup sempadan masing-masing bagi mencegah penularan pandemik...

Huawei lancar Watch Fit dengan jangka hayat bateri 10 hari

Beberapa tahun lalu, Huawei memperkenalkan variasi peranti boleh pakai keluarannya dan kini syarikat gergasi elektronik berkenaan memperkenalkan siri Watch Fit yang menawarkan jangka hayat...