Turki Tukar Muzium Jadi Masjid, Ini Respon Vatican

Pemilihan Presiden USA: Biden Menang Pusingan Pertama Debat Dgn Trump

SEJARAH akan mencatatkan bahawa Joe Biden memenangi perbahasan pada Selasa malam dengan menunjukkan satu perkara penting: dia tidak nyanyuk. Selama 47 bulan terakhir, tingkah...

Usahawan IKS Digalak Francaiskan Produk – Wan Junaidi

KUALA LUMPUR - Kementerian Pembangunan Usahawan dan Koperasi (MEDAC) terus menggalakkan usahawan industri kecil dan sederhana (IKS) dan mikro untuk memfrancaiskan produk mereka...

Malaysia negara ke-46 haram senjata nuklear – Hishammudin

PUTRAJAYA - Malaysia hari ini meratifikasi Triti Mengenai Pengharaman Senjata Nuklear (TPNW) dan muncul sebagai negara ke-46 melaksanakan komitmennya untuk berbuat demikian. Menteri Luar, Datuk...

Alam Semula Jadi Dalam Bandar, Gamuda Gardens Hasilkan Kediaman Dengan Ciri Co-Living

Antara kriteria rumah idaman yang susah nak jumpa ialah rumah yang bertemakan alam semula jadi. Terletak di bandar tapi nak ada landscape yang cantik dan penuh...

8 Tempat Makan Yang Sedap Dan ‘Murah’ Di Johor Bahru Pasti Tidak Rugi Untuk Anda Cuba

Adakah anda pernah berkunjung ke Johor Bahru dan pening kepala mahu makan apa? Mungkin perkongsian ini akan menjimatkan masa anda memilih tempat makan apabila...

Vatican: Pope Francis dilaporkan ‘terluka’ dengan keputusan Turki untuk menjadikan muzium Hagia Sophia di Istanbul sebagai masjid, tetapi Ankara mengatakan keputusan itu akan menjaga hubungan persamaan dan saling menghormati di negara itu.

Ini adalah reaksi pertama Vatican terhadap keputusan Turki untuk mengubah monumen era Bizantium itu, kembali menjadi masjid, satu langkah yang mendapat kritikan dari seluruh dunia.

“Saya memikirkan Hagia Sophia dan saya sangat sedih,” kata Pope Francis menjelang akhir khutbah tengah hari di Saint Peter’s Square.

Majlis Gereja SeDunia meminta Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk membatalkan keputusan tersebut dan Patriark Bartholomew, pemimpin kerohanian Kristian Ortodoks dunia yang berpusat di Istanbul, menyifatkan keputusan itu sebagai mengecewakan.

Erdogan Sabtu lepas, menolak kecaman antarabangsa atas keputusan menukar status mercu tanda Istanbul, Hagia Sophia dari muzium menjadi masjid.

“Mereka yang tidak mengambil langkah menentang Islamofobia di negara mereka sendiri … menyerang kehendak Turki untuk menggunakan hak kedaulatannya,” kata Erdogan pada majlis yang dihadirinya melalui sidang video pada Sabtu.

Hagia Sophia dibina 1,500 tahun yang lalu sebagai katedral Kristian Ortodoks dan diubah menjadi masjid setelah pemerintah Uthmaniyyah menakluki Konstantinopel – sekarang Istanbul pada tahun 1453.

Pemerintah Turki sekular memutuskan pada tahun 1934 untuk menjadikannya sebuah muzium – AL Jazeera.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Topik Hangat

Bagi Sumbangan Tak Tanya Kami, Pegawai Mukhriz Bidas Ebit Liew

ALOR SETAR - Eksekutif Media Menteri Besar Kedah mendakwa tindakan penceramah terkenal, Ustaz Ebit Lew memberikan bantuan kepada golongan asnaf di negeri itu telah...

Haramkan Sekolah Tahfiz Kalau Mahu Arak Diharamkan Kata Siti Kassim

Kuala Lumpur - Peguam Siti Zabedah Kasim menyelar cadangan Pas untuk mengantung penjualan arak ekoran peningkatan kes yang melibatkan pemandu mabuk. Dia yang lebih dikenali...

Seorang Menteri Umum Letak Jawatan Petang Ini

Kuala Lumpur - Seorang menteri dijangka bakal mengumumkan meletak jawatan petang ini. Menurut sumber yang menghubungi SuaraTV sebentar tadi satu sidang akhbar akan diadakan bagi...

Berita Berkaitan

Pemilihan Presiden USA: Biden Menang Pusingan Pertama Debat Dgn Trump

SEJARAH akan mencatatkan bahawa Joe Biden memenangi perbahasan pada Selasa malam dengan menunjukkan satu perkara penting: dia tidak nyanyuk. Selama 47 bulan terakhir, tingkah...

Armenia Dakwa Jet Pejuangnya Ditembak Jatuh Pesawat Turki

KONFLIK Armenia-Azerbaijan memasuki fasa baru bila sebuah pesawat pejuang SU25 Armenia ditembak oleh apa yang didakwa kerajaan Armenia sebagai jet pejuang F-16 milik Turki. Jurucakap...

Emir Kuwait Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun

EMIR Kuwait, Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah, telah meninggal dunia pada usia 91 tahun setelah memerintah negara Teluk selama 14 tahun, para pegawai mengumumkan...