Gerhana Bulan Merah Darah, Ini Mitos Yang Masih Dipercayai. Salah Satunya Berkaitan Wanita Yang Hamil


Fenomena gerhana bulan akan berlaku pada 31 Januari 2018.

Gerhana bulan ini disebut Super Blue Blood Moon. Fenomena semulajadi ini berlaku 152 tahun yang lalu.

Fenomena yang jarang berlaku ini akan berlaku pada hari Rabu, 31 Januari, 2018, pada 19:00 malam di mana bulan perlahan-lahan meredup dan kemudian menukar warna menjadi merah darah.

Gerhana bulan adalah peristiwa apabila cahaya matahari disekat oleh bumi sehingga tidak sampai ke bulan.

Gerhana bulan pada akhir bulan Januari ini, bulan akan terlihat sangat besar kerana kedudukannya sangat dekat dengan bumi.

Ahli astronomi Balai Cerap Boscha, Mohammad Irfan memberitahu, fenomena supermoon nanti bulan kemungkinan akan berwarna merah kegelapan kerana bulan berada berdekatan dengan pusat kon bayang umbra.

“kita boleh menyaksikan bulan ditutup bayang umbra bumi kira-kira 1 jam 16 minit,” ujar Mohammad Irfan di Balai Cerap Boscha, Sabtu (27/1/2018), seperti dikutip dari Kompas.

Bukan sahaja tentang fenomena semulajadi yang boleh dijelaskan secara saintifik, terdapat mitos – mitos yang dipercayai masyarakat.

Inilah ringkasan mitos supermoon yang dilaporkan dari pelbagai sumber:

1. Makanan Terdedah Racun

Mitos ini dipercayai segelintir penduduk  di India.

Ramai orang yang masih enggan makan semasa gerhana muncul.

Ini kerana mereka percaya bahawa makanan yang dimasak semasa gerhana telah terdedah kepada toksin dan kotor.

Selain di India, mitos ini juga berlaku di Jepun.

Masyarakat Jepun percaya bulan purnama adalah petanda penyebaran racun.

Racun ini akan merebak melalui air di ladang.

Oleh kerana itu, ketika gerhana bulan, banyak masyarakat Jepun yang menutup telaga mereka untuk mencegah air tercemar racun.

2. Petanda Kemarahan Tuhan

Gerhana bulan juga dianggap sebagai tanda kemarahan Tuhan.

Fenomena ini juga menjadi permulaan terjadinya bencana utama dan keburukan di bumi.

Mitos ini sangat berkembang pada zaman Yunani Kuno.

Masyarakat pada masa itu menganggap gerhana sebagai bencana kerana ia berdasarkan makna perkataan.

Kata gerhana (eclipse) sebenarnya berasal dari bahasa Yunani Kuno ‘ekleipsis’ yang bermaksud ‘ditinggalkan’.

3. Bulan Dimakan Makhluk Seram

Di beberapa tempat di dunia, ramai orang percaya bahawa gerhana berlaku kerana bulan atau matahari dimakan oleh sesuatu.

Selain dimakan, matahari atau bulan ini pasti akan dicuri di mana-mana.

Misalnya, mitos kuno menerangkan matahari hilang kerana dicuri atau dimakan serigala.

Agar serigala ketakutan dan memuntahkan kembali sang bulan, orang ramai harus berbisik dengan memukul benda-benda yang ada di dalam rumah.

Mitos ini juga diyakini penduduk di China.

Masih banyak masyarakat China percaya gerhana bulan terjadi disebabkan ada seekor naga yang mara, telah memakan bulan.

Untuk mengelakkannya, biasanya masyarakat di China akan membunyikan mercun untuk menakutkan naga tersebut.

Selain di China, ternyata mitos ini berkembang di Indonesia, tepatnya di Bali.

Namun yang membezakan hanyalah bentuk makhluk seram yang muncul.

Di Pulau Dewata banyak yang menyebut pada masa gerhana, matahari atau bulan tengah dimakan raksasa yang marah.

4. Orang Hamil Tak Boleh Keluar Rumah

Mitos ini menjadi salah satu mitos yang masih dipercayai sehingga menjadi popular, termasuk di Indonesia.

Mereka percaya wanita hamil harus berada di dalam rumah semasa gerhana.

Jika tidak, anak yang  lahir nanti  akan buta dan mempunyai bibir sumbing.

Tetapi terdapat juga mitos-mitos lain mengenai gerhana bulan ini. Seperti disampaikan Jarita Holbrook, astronomi budaya di Universiti Western Cape di Bellville, Afrika Selatan.

“Mitos kegemaran saya berasal dari orang Batammaliba di Togo dan Benin di Afrika,” katanya.

Dalam mitos itu, matahari dan bulan melawan semasa gerhana dengan orang ramai mendorong mereka untuk berhenti.

Mitos lain menyebut, gerhana bulan merupakan kemunculan naga.

Orang Cina percaya bahawa seekor naga gergasi menelan bulan pada masa gerhana.

Untuk menakutkan naga, orang dewasa akan menyembunyikan mercun untuk mengusir naga itu.

Berbeza juga dengan E.C. Krupp, Pengarah Balai Cerap Griffith di Los Angeles, California. Menurut beliau, zaman purba percaya apa yang berlaku pada bulan mempengaruhi bumi.

Dalam budaya Mesopotamia, penduduk melihat gerhana bulan sebagai serangan terhadap raja mereka.

“Ketika gerhana, mereka akan meletakkan seseorang bagi menggantikan raja dan orang itu akan menanggung risiko jika diserang.”

“Ia akan diperlakukan seperti seorang raja. Sementara itu, raja yang sebenarnya berpura-pura menjadi seorang rakyat biasa. ”

“Apabila gerhana bulan berakhir, pengganti raja biasanya hilang,” katanya.

Krupp berkata, kemungkinan pengganti raja akan  dibunuh atau diracun.

Di Indonesia, ada yang percaya  matahari atau bulan sedang dimakan oleh raksasa yang marah.

Begitu pula di beberapa daerah di Jawa hingga kini percaya gerhana bulan merupakan petanda datangnya Batara Kala dan gelapnya bulan adalah petanda raksasa sedang memakannya.

Untuk mengusir raksasa tersebut , masyarakat perlu menabuh lumpang (tempat penumbuk dari besi) dengan harapan suara tersebut akan menakutkan Batara Kala.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.