Pasangan Sebabkan Kematian, Pelayan Maut Selepas Didera 8 Bulan

SINGAPURA – Hari sebelum seorang pelayan restoran meninggal dunia semasa tidurnya, Annie Ee Yu Lian yang berusia 26 tahun itu cuba membunuh dirinya dengan menggunting pergelangan tangannya dengan sebilah gunting.

Terdahulu, Pua Hak Chuan, 38 tahun, dan Tan Hui Zhen, 33 tahun, dikatakan menyebabkan kematian Cik Annie Ee Yu Lian, 26 tahun, seorang pelayan restoran, di Blok 878 Woodlands Avenue 8 sekitar 9.38 malam.

Menurut CNA, dia telah masih bertahan selepas lapan bulan penderaan yang mengerikan oleh kenalan lamanya iaitu pasangan terbabit.

“Annie hanya mahu kasih sayang,” kata Timbalan Pendakwa Raya April Phang dan Claire Poh.

“Namun dia meninggal dengan kesakitan yang menyakitkan.”

Annie, yang cacat otak, didapati mati di atas katilnya pada 13 April 2015.

Autopsi terperinci dijalankan dan mendapati, 12 tulang rusuk patah dan tujuh vertebra tulang patah, perut yang pecah dan badan yang penuh dengan lepuh dan lebam. Annie telah diseksa kata para pendakwa.

Dia telah “diseksa”, “diambil wangnya, maruahnya dan kehendaknya untuk hidup,” kata mereka kepada mahkamah.

Selain menampar dan menumbuk Annie dengan tangan mereka, senjata pasangan itu termasuk sepasang sandal bilik tidur, tali pinggang plastik merah terang, tong buluh, tong sampah plastik.

Annie, yang bekerja sebagai pelayan, juga terpaksa menyerahkan seluruh gajinya sebanyak S $ 1,200 kepada Tan, yang memberinya elaun mingguan sebanyak S $ 50, yang kemudiannya dikurangkan menjadi S $ 30.

Annie, yang disebut Tan “otak babi” itu berpindah ke flat Woodlands di kediaman pasangan itu pada akhir tahun 2013.

Dia bersetuju untuk tinggal di situ dengan membantu kerja rumah, juga memasak dan membersihkan untuk pasangan itu serta mula membayar sewa S $ 500 sebulan.

Tan mula menyalahgunakan Annie pada bulan Ogos 2014. Dia mengaku telah menampar Annie berkali-kali selama kira-kira lima bulan, dengan tangan nya dan kemudian dengan sepasang selipar bilik tidur sehingga tangannya berasa sakit.

Salah lakunya semakin menjadi-jadi. Dari Disember 2014 sehingga kematian, Annie yang didakwa dipukul setiap hari. Sehinggalah rakan sekerjanya mula bertanya tentang kesakitan di seluruh tubuhnya.

Tan turut memaksanya untuk berhenti kerja dan mendapatkan kerja yang baru di restoran lain.

Pasangan itu bersetuju untuk memukul Annie di bahagian punggung. Kira-kira sebulan sebelum kematiannya, pasangan itu mula menyerang Annie dengan gulungan besar sebesar 51.5cm hingga 24cm dan berat kira-kira 1.05kg.

Pada bulan Mac 2015, Tan memberitahu Annie supaya berbohong tentang kecederaan itu, dan tidak memberitahu sesiapa tentang perkara itu.

Sekitar dua minggu sebelum kematiannya, apabila mereka menyedari Annie semakin semakin lemah, Tan dan Pua mula memantau tekanan darah dan denyutan jantungnya.

Mereka juga berfikir tentang berhenti pemukul sehingga dia pulih, tetapi ia hanya bertahan selama dua hari sebelum Tan meneruskan memukul Annie kerana tidak mahu makan.

Apabila Annie muncul di tempat kerja pada 8 April dia tidak dapat berjalan dengan baik sehinggalah, rakan-rakan mula bertanya dan menghantarnya pulang ke rumah untuk berehat.

Pada hati itu merupakan kali terakhir rakan-rakan Annie melihat dia hidup.

Annie cuba membunuh diri pada 12 April dengan menggunting pergelangan tangannya dengan sepasang gunting, tetapi ditemui oleh Pua sebelum dia boleh mencederakan dirinya dengan serius.

Sepanjang hari, Tan mendapati Annie berbaring di dalam air kencing, kerana terlalu lemah untuk berdiri. Dia juga tidak boleh makan atau memakai seluar pendeknya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.