Zainal ‘Bahan’ Rakan Headwind

Menonton konsert Datuk Zainal Abidin tidak pernah membosankan. Ini kerana Zainal bukan sekadar penyanyi, tetapi penghibur.

 

Malah, Zainal sebenarnya berbakat besar sebagai pelawak!

 
Ini yang berlaku pada konsert The Musical Journey of Zainal Abidin -35th Anniversary di Dewan Plenari, Pusat Konvensyen Kuala Lumpur, Sabtu lalu apabila hampir 3,000 penonton terhibur dengan persembahannya.

 

Idea Zainal untuk tampil berbeza dengan mengadakan persembahan ‘stand up comedy’ sebelum konsert bermula nampaknya menjadi.

 

Celoteh dan cerita Zainal dalam tempoh 20 minit itu membuatkan penonton tidak kering gusi. Malah, ternanti-nanti apa yang akan diceritakannya selepas itu.

 

Dalam konsert berdurasi hampir tiga jam itu, lebih 30 peratus daripadanya penonton menyaksikan Zainal bercakap, bercerita dan membuat lawak.

 

Paling menarik, semuanya tidak membosankan.

 

Dalam satu ceritanya, sambil mengajuk cara Datuk M Nasir bercakap, Zainal memaklumkan penyanyi dan komposer terkenal itu pernah mempelawanya menyertai kumpulan Kembara bersama A Ali pada 1970-an. Bagaimanapun, dia menolak dan kekosongan itu diisi S Shahlan.

 

Selain persembahan solo, Zainal turut tampil bersama Headwind yang dianggotainya sejak 1977.

 

Bersama anggota asalnya seperti Zulkif (gitar), Nicky Ooi (bass), Razak (dram) dan Kudin (keyboard), ‘otai-otai’ ini membuktikan mereka masih berbisa.

 

Headwind dengan puluhan lagu popular pada 1980-an memang dikenali sebagai band yang mantap dalam permainan muzik mereka, apatah lagi mereka antara band paling popular di sirkit kelab sejak 1970-an.

 

Sebaik Zulkif memulakan intro gitarnya, penonton sudah tahu Headwind akan membawakan lagu Memori Luka.

 

Lagu pembuka itu sudah cukup membuatkan penonton teruja sebelum mereka membawakan sebuah lagi lagu malar hijau Headwind iaitu Suraya.

 

Dalam setiap lagu, Zainal akan menyelitkan cerita kelakar membabitkan semua anggota Headwind. Walaupun ada sesetengahnya dilihat agak peribadi, tetapi Zainal ‘selamba’ mendedahkannya. Dan semua anggota Headwind tetap ‘sporting’ walaupun mereka ‘dibahan’ Zainal.

 

Selain dua lagu itu, Headwind turut membawakan lagu popular lain seperti Kita Serupa, Hanya Di Radio dan medley lagu Pelangi dan Segalanya Mungkin.

 

Selain itu, mereka turut menyampaikan lagu Jump nyanyian asal Van Halen yang kerap dibawa ketika bermain di kelab satu ketika dulu.

 

Tujuh lagu daripada Headwind sememangnya tidak cukup. Sebenarnya mereka perlu tampil dalam satu lagi konsert dengan mempersembahkan sekurang-kurangnya 18 lagu.

 

Ramai yang dahagakan persembahan Headwind dengan lagu popular lain seperti Hati Tak Berpenghuni, Bisikanmu, Berakhirnya Satu Percintaan, Cinta Si Camar Putih, Dalam Ingatan, Meditasi dan banyak lagi.

 

Menangis terkenang S M Salim

 

Dalam segmen akustik persembahan solonya, Zainal turut membawakan lagu Kau Di Hatiku sebagai ‘tribute’ kepada Tan Sri S M Salim yang meninggal dunia pada 29 Disember tahun lalu.

 

Dalam sidang media konsert ini pada 14 Februari lalu, Zainal mengatakan dia kemungkinan akan menangis apabila menyampaikan lagu ini kerana Allahyarham bukan saja mentornya dalam bidang muzik, tetapi juga seperti bapanya sendiri.

 

Dan, Zainal memang betul-betul menangis hingga tidak mampu menghabiskan lagu berkenaan.

 

“Maafkan saya. Saya tak boleh habiskan lagu ini,” katanya dalam keadaan sebak sebelum pergi ke belakang pentas.

 

Lagu Kau Di Hatiku yang dirakam sempena filem animasi Tarzan itu juga adalah lagu kegemaran S M Salim.

 

Zainal dan S M Salim pernah merakamkan lagu duet berjudul Satu pada 1994. Selain itu, Allahyarham turut tampil sebagai penyanyi undangan ketika Konsert Ikhlas di Stadium Merdeka, Kuala Lumpur pada 1992.

 

Dalam segmen akustik itu, Zainal turut membawakan lagu Damai IV dan Telaga daripada album solo sulungnya, Zainal Abidin pada 1991.

 

Bukan saja hebat sebagai penyanyi Headwind, malah Zainal makin gah apabila bergerak solo.

 

Selain menjadi ‘trend setter’, lagu genre world music dengan mesej cintai alam sekitar, Zainal mencetus fenomena baru dalam industri muzik tempatan ketika itu.

 

Persembahan memukau Zainal pada malam itu juga banyak dibantu pemuzik hebat yang mengiringinya.

 

Sejak bersama Roslan Aziz Productions (RAP) dulu, reputasi Zainal juga seiring dengan barisan pemuzik profesional yang mengiringinya.

 

Malam itu dia diiringi nama besar dalam industri rakaman tempatan seperti Mac Chew (keyboard), Jenny Nadhirah Chin (keyboard), Sham Kamikaze (gitar), Aji (gitar), Andy Petersen (bass), Steve Hassan Thornton (percussion), Pa’ang (gendang), John Thomas (dram) dan empat pemain alat tiupan iaitu Jimmy, Roger, Wai serta Eddie.

 

Kredibiliti Mac Chew selaku pengarah muzik tidak perlu dipertikaikan. Susunan muzik yang padat serta sistem bunyi dan pencahayaan cukup membuatkan penonton berpuas hati dengan konsert anjuran Shiraz Project Sdn Bhd itu.

 

Pastinya ia antara konsert artis tempatan terbaik dalam tempoh beberapa bulan ini.

 

Dalam segmen solonya, Zainal membawakan lagu seperti Senang Senang, Bongkar, Sabar, Inayah, Orak Arek, Debu Liar, Puteri, Manis, Mana Dia, Khayalan, Ikhlas Tapi Jauh dan sudah pastinya lagu Hijau yang membawa nama Zainal ke puncak kemasyhuran satu ketika dulu.

 

Ketika lagu Ikhlas Tapi Jauh, Zainal turut mengundang Afdlin Shauki, Adibah Nor dan Datuk AC Mizal yang hadir menonton konsert itu menyanyi di atas pentas secara spontan. Selain itu, Datuk Ramli MS turut naik ke pentas memainkan akordian.

 

Afdlin adalah antara penyanyi asal yang merakamkan lagu itu bersama Zainal, Datuk Sheila Majid, Allahyarham Zubir Ali, Amir Yusoff dan Azman Warren, manakala Ramli bermain akordian ketika Konsert Ikhlas pada 1992.-Hmetro

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.