Misteri Kubur Di Tengah Jalan

Sebuah Kubur didakwa berada di tengah Jalan Ragasemangsang iaitu dua ratus meter di sebelah timur Kota Purwokerto.

Sehingga ke hari ini kewujudannya masih menjadi misteri.

Menurut Purwokertokita.com
Sebuah bangunan kubur berukuran 1.5 x 2 meter ganjil di tengah jalan simpang itu tidak jauh dari Pejabat Bupati Banyumas, di wilayah Kelurahan Sokanegara Purwokerto Timur.

Penduduk sekitar memanggilnya sebagai kubur Ragasemangsang.

Setakat ini tidak banyak orang yang tahu rahsia di sebalik kewujudan makam itu.

Difahamkan menurut sumber, mayat seorang lelaki dikebumikan di tempat itu dengan kisah kematian yang luar biasa. 

Terdapat pelbagai versi cerita yang tersebar dari mulut ke mulut.

Cerita ini berkisar dari masa raja-raja pada pasca kemerdekaan Indonesia.

Versi yang lain bahawa ia dikebumikan di kubur itu serta mengalami kematian tragis apabila dia didakwa digantung di atas pokok.

Pegawai Kebudayaan Dinporabudpar Kabupaten Banyumas, Deskart Sotyo Jatmiko berkata, lelaki yang dikebumikan di tanah perkuburan itu adalah Ragasemangsang, yang merupakan penjahat yang memiliki ilmu hitam yang menjadikannya seorang lelaki kebal.

Difahamkan, lelaki berwatak jahat ini dikalahkan oleh Ulama Pekih yang mengetahui kelemahan Ragasemangsang.

“Ada yang mengatakan ia adalah makam Kamandaka. Tetapi versi ini tidak banyak dipercayai, “katanya.

Menurut Deskart, ada pelbagai cerita yang dikongsi masyarakat, memandangkan kedudukan kubur itu berada betul-betul di pusat bandar.

“Tidak mudah untuk membina semula kebenaran sebenar, orang-orang yang tinggal di rantau Soekarno mungkin tidak berada di sana. Sehingga sekarang, memang misteri dari awal lagi, “katanya.

Satu lagi versi kisah di belakang kubur di belakang Ragasemangsang, telah dikongsi Karto Suwito (73), iaitu Pengerusi RT 3 Rw 5 Soegara.

Karto Suwito telah tinggal di Soekegara sejak tahun 1962.

Menurut Karto, terdapat dua versi cerita yang dia ketahui.

Kisah pertama, makam itu dipercayai kubur pejuang yang berjuang hanya menentang tentera Belanda.

Pahlawan yang tidak dikenali, kononnya kebal dari segala macam senjata.

Tetapi dia mempunyai kelemahan, dan mati jika dibunuh dengan menggantungnya.

Akhirnya, sebilangan besar pasukan kolonial Belanda telah membunuh pahlawan berkenaan setelah mengetahui kelemahannya.

Pahlawan itu kemudiannya digantung di pohon banyan di dataran selepas diseksa selama beberapa hari.

Kalah dalam kemarahan, penduduk yang tinggal tidak jauh dari dataran itu kemudiannya mengebumikannya secara senyap-senyap di tepi jalan untuk menghormati keberaniannya.

“Sesetengah orang percaya versi ini. Nama Ragasemangsang kemudian diberikan penghuni untuk menghormati para pejuang, “kata Karto ketika ditemui di kediamannya, pada Rabu (17/1).

Seperti yang dikenang oleh Karto, kubur awal Ragasemangsang sebenarnya berada di tepi jalan, ketika jalan melebar tidak ada yang berani untuk memindahkannya.

Kedudukan kubur itu tidak diganggu sehinggalah seperti yang ada sekarang, tepat di tengah jalan.

“Ada dulu pekerja yang mahu membongkar kubur untuk rangkaian paip. Pekerja hanya tidak sedarkan diri, “kata Karto.

Walaupun cerita kedua yang diketahui Karto, dikatakan bahawa beratus-ratus tahun yang lalu terdapat pertempuran antara dua sihir mandraguna.

Ragasemangsang, seorang protagonis dengan Raden Pekih, antagonis yang mengganggu masyarakat.

Tambahnya lagi, Raden Pekih dikalahkan oleh Ragasemangsang. Sebabnya, Ragasemangsang walaupun tubuhnya telah dipotong dengan senjata, potongan atau luka itu kembali sembuh dan tercantum kembali.

Raden Pekih cedera parah dalam pertempuran itu sehingga akhirnya terbunuh.

“Mbah Ragasemangsang hanya dapat mati jika digantung, titik itu tidak ada hubungannya dengan tanah. Lokasi makam itu sekarang, di mana pertapaan Mbah Ragasemangsang kemudian suci, “kata Karto.

Deskart atau Karto tidak mendakwa sukar untuk membuktikan kebenaran pelbagai cerita di sebalik kubur Ragasemangsang.

Tetapi menurut Karto, makam Ragasemangsang memang suci.

“Banyak orang menziarahi kubur itu, “katanya.- SuaraTV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.