Isu Popia Tidak Harus Diperbesarkan – Ketua Dewan Perwakilan Indonesia

KUALA LUMPUR – Isu demonstrasi menuntut kuih tradisional popia sebagai hak milik Indonesia dan Malaysia diminta tidak membuat sebarang tuntutan mengenainya, tidak harus diperbesarkan kerana tidak memberi manfaat kepada kedua-dua negara.

 

Ketua Dewan Perwakilan Daerah Indonesia Irman Gusman berkata demonstrasi itu dibuat sekadar bertujuan memperkenalkan kuih itu yang dinamakan ‘Lumpia Semarang’ sebagai makanan warisan republik itu.

 

“Isu popia ini bagai masalah adik dengan kakak yang melibatkan hal-hal kecil sahaja dan langsung tidak memberi masalah kerana selepas itu kita akan berbaik semula,” katanya.

 

Beliau berkata demikian kepada pemberita selepas melakukan kunjungan hormat ke atas Yang Dipertua Dewan Negara Tan Sri Abu Zahar Ujang di Bangunan Parlimen di sini, pada Isnin.

 

Turut hadir Duta Besar Malaysia ke Indonesia Datuk Seri Zahrain Mohamed Hashim.

 

Jumaat lepas, satu demonstrasi diadakan di hadapan Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta yang meminta Malaysia menarik balik tuntutan pemilikan ke atas popia atau Lumpia Semarang.

 

Terdahulu, Irman bersama-sama 20 delegasi Indonesia meluangkan masa hampir dua jam bertemu Abu Zahar bagi membincangkan pelbagai perkara termasuk pengukuhan hubungan di antara kedua-dua negara terutama dalam bidang kebudayaan dan pendidikan.

 

Sementara itu, Irman berkata Indonesia dan Malaysia akan terus berusaha membawa bahasa Indonesia-Melayu diiktiraf sebagai bahasa antarabangsa.

 

“Hubungan kebudayaan ini penting kerana Bahasa Indonesia-Melayu ini hampir ditutur oleh 600 juta orang dan ia berpotensi menjadi bahasa antarabangsa,” katanya. – BERNAMA

One thought on “Isu Popia Tidak Harus Diperbesarkan – Ketua Dewan Perwakilan Indonesia

  • February 24, 2015 at 8:48 pm
    Permalink

    masalah kue popia indonesia menuntut haknya terhadap kue itu maksudnya macam mana . apakah kue popia yang dibuat di malaysia harus di di daftarkan dulu di KBRI kuala lumpur sebelum dimakan ataupun dijual? Apakah ini tidak menyusahkan rakyat indonesia di kuala lumpur yang mana selalu membuat kue ini dirumah masing2 ataupun dijual di warung2 milik orang indonesia. saya harap saudara2 ku di Indonesia bila membuat tuntutan biarlah yang diterima oleh akal , tuntutan seperti ini sebenarnya membuat jatuh harga diri masyarakat indonesia yang mencari makan di malaysia ini. jika diikut makanan yang sama banyak bukan popia saja . di indonesia ada dodol di malaysia pun ada dodol . di indonesia ada kue lapis di malaysia pun ada kue lapis . dan banyak lagi bukan itu saja. belum lagi tentang kesenian seperti wayang kulit di indonesia ada di malaysiapun ada ,kuda kepang di di indonesia ada di malaysiapun ada . Itulah sebab nya dikatakan Malaysia dan Indonesia itu serumpun. karena banyak sekali persamaan nya. perlu saudara ku di indonesia ketahui di malaysia ini tenaga buruh terdiri dari Indonesia,Bangladesh,Nepal,myanmar, tetapi bila kepala kerja memberi arahan dalam bahasa malaysia buruh indonesia sudah pasti faham dengan arahan itu tetapi bangsa lainnya belum tentu faham terkecuali dia sudah lama menetak di malaysia. itu satu lagi contoh menyatakan kita ini serumpun jadi kita tak perlu pertikai kan ini ini lagu milik indonesia ,ini kue milik malaysia, ini kesenian milik indonesia, yang senang dikatakan semua itu milik bersama karena kita serumpun . kita terpisah ini karena angkara penjajah yang mana belanda menguasai indonesia dan inggris menguasai malaysia. kesimpulanya di saat kita sudah sama2 merdeka jangan mau lagi di adu domba karena masaalh kecil yang remeh temeh. yang boleh mengakibatkan era penjajahan akan bertapak semula. sekian terima kasih

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.