Keluarga Hidup Di Hutan, Jauh dari Tamadun Selama 40 Tahun

Adakah anda pernah mendengar cerita mengenai tentera Jepun bersembunyi di hutan sejak Perang Dunia II?

Ya, dia adalah Shoichi Yokoi yang menyembunyikan diri di hutan Guam selama bertahun-tahun setelah Jepun bergabung.

Selama hampir tiga dekad lelaki itu selamat dan tidak pernah tahu perang berakhir.

Ternyata pengalaman seperti ini bukan hanya dialami oleh Yokoi sahaja.

Keluarga Lykov juga mendapat rekod terpanjang tinggal di tempat yang paling ceruk di Gunung Sayan, Selatan Siberia dalam tempoh 40 tahun.

Selain musim sejuk yang melampau, tanah besar Rusia juga dipenuhi dengan hutan Taiga.

Biasanya Taiga di Siberia wilayah terkenal dengan tempat yang paling terpencil di seluruh dunia.

Kawasan yang sukar dilalui dan penyebaran haiwan liar membuat taiga di Rusia, jarang sekali tempat yang mampu dihuni oleh manusia.

Walaupun hutan lebih hidup dengan kehadiran beruang dan rubah, tetapi keluarga Lykov adalah satu-satunya keluarga yang pernah direkodkan untuk tinggal di taiga Siberia dalam masa yang cukup lama.

Penemuan mereka pada mulanya menyebabkan ahli geologi terburu-buru pada tahun 1978.

Tempat mereka tinggal di taiga mencapai jarak kira-kira 150 batu dari penempatan yang terdekat.

Malah wilayah rumah mereka, dianggap tempat yang tidak pernah diterokai.

Lama sebelum itu, Lykovs pernah tinggal di penempatan padat penduduk di Rusia.

Sejak pasukan rondaan Soviet membunuh salah seorang ahli keluarga pada tahun 1936.

Karp Lykov kemudian menganugerahkan rencana pelarian mereka dari orang ramai.

Mereka memilih hutan taiga sebagai kediaman baru.

Sejak itu keluarga Lykov tidak pernah dilihat lagi. 

Tidak semudah yang dibayangkan

Selama empat dekad, Karp Lykov hanya tinggal bersama istrinya, Akulina dan dua anaknya iaitu Savin dan Natalia.

Dua lagi anak dilahirkan di padang belantara hutan, dengan panggilan Dmitry yang dilahirkan pada tahun 1940 dan Agafya pada tahun 1943.

Keluarga Lykov pada mulanya memerlukan masa untuk menyesuaikan diri di sana.

Kebanyakan makanan terdiri daripada buah-buahan dan sayur-sayuran yang mereka tanam sendiri.

Bukan itu sahaja, mereka juga belajar untuk memburu tanpa menggunakan senjata dan anak panah.

Tentunya untuk bertahan hidup di Taiga bukanlah perkara yang mudah baginya dan keluarganya.

Walau bagaimanapun, keputusan keluarga itu sebulat suara dan tidak akan kembali.

Malangnya, akibat kelaparan yang sering mereka hadapi, Akulina meninggalkan anak dan suaminya pada akhir 1950-an.

Apabila ahli geologi mendapati mereka, keadaan hidup mereka berada dalam keadaan yang sangat miskin dan jauh dari tamadun.

Meksi begitu, Lykov masih mengalu-alukan orang asing.

Menurut laporan Smithsonian, Lykov menolak semua perkara yang diberikan oleh orang asing.

Tetapi hanya satu yang dia terima, garam.

Sudah 40 tahun dan dia kehilangan rasa garam garam.

Walaupun jauh dari teknologi dan hiburan, Lykov merasakan hidup bebas di hutan taiga.

Dia juga sepatutnya tidak peduli dengan banyak detik-detik sejarah dunia yang penting yang dia ketinggalan seperti Perang Dunia II sehingga juga berita orang pertama mendarat di bulan.

Perkara pertama yang mengejutkannya adalah kertas plastik difikirkannya adalah kaca.”Ia adalah kaca tetapi ia dihancurkan,” kata Lykov ketika diperkenalkan kepada barangan yang sering digunakan dalam era moden. 

Walaupun perbincangan ahli geologi dengan Lykov membuat mereka terkejut pada mulanya, mereka telah memujuk Lykov dan anaknya untuk keluar dari hutan.

Terutamanya selepas 1981 tiga kanak-kanak Lykov meninggal dunia (Dmitry, Natalia, dan Savin) akibat kegagalan buah pinggang dan pneumonia.

Penyelidik terus memujuk Lykov untuk berpindah dari keadaan persekitaran di hutan.

Mereka menawarkan penduduk 150 batu dari rumah mereka di dalam hutan.

Malangnya, tawaran geologi itu sentiasa ditolak oleh Lykov.

Sejak itu hanya tinggal Lykov dan anak perempuannya Agafia yang tinggal di hutan.

Sejak 16 Februari 1988, lelaki itu meninggal dunia dan meninggalkan anak perempuannya yang tinggal bersendirian di pergunungan taiga Siberia.

Sehingga kini, banyak media asing dan tempatan telah membuat liputan Agafia yang keseorangan untuk terus hidup di hutan.-SuaraTV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.