Adakah Pintasan Masa Boleh Dilakukan? Kajian Sains Menjelaskan

Edward, lelaki yang mendakwa datang dari tahun 5000 tahun, mengatakan bahawa dunia pada 3000 tahun dari sekarang akan tenggelam kerana pemanasan global.

Pintasan masa adalah salah satu tema yang sering dibangkitkan dalam novel atau filem sahaja.

Sama ada pintasan ke masa depan atau beralih ke masa lalu menjadi jalan penceritaan dari filem.

Dari filem “Back to the Future” atau novel bertajuk “The Time Traveler’s Wife” telah mengambil tema pintasan masa.

Berbeza dengan filem dan novel di yang bertemakan fiksyen, beberapa tahun kebelakangan ini, banyak orang mendakwa bahawa dia adalah pengembara masa atau penjelajah masa.

Beberapa hari lalu misalnya, seorang lelaki di Los Angeles, USA mendakwa bahawa dia datang dari masa depan.

Dalam video yang dimuat naik di youtube, lelaki itu menyebut bahawa 3,000 akan datang di bandar Los Angeles, Amerika Syarikat akan menjadi bandar bawah air.

Ini sudah tentunya menjadi kekecohan di ruang siber.

Tetapi adakah benar bahawa perjalanan masa adalah mungkin dapat dilakukan?

Secara teorinya, profesor Stephen Hawking dan Profesor Brian Cox percaya bahawa perjalanan dengan kelajuan cahaya dapat mendorong orang ke masa depan.

“Perjalanan masa pernah dianggap sebagai ajaran sesat. Dulu saya mengelakkan memperkatakannya kerana takut dilabel sesat. Tapi akhir-akhir ini, saya tidak terlalu berhati-hati. Sebenarnya saya terobsesi oleh waktu,” kata Hawking dipetik dari The Sun, Jumaat (16/02/2018).

Pendapat yang sama juga dinyatakan oleh Profesor Cox.

“Perjalanan masa ke masa depan adalah mungkin. Sebenarnya, ini adalah bahagian intrinsik dari cara alam semesta dibina. Kita semua adalah peneroka masa dengan cara kita sendiri,” kata Profesor Cox.

Tak hanya itu, berdasarkan teori kerelatifan khas milik Albert Einstein yang diterbitkan pada 1905 menjelaskan, benda yang bergerak dengan kelajuan cahaya akan mengalami masa yang lambat.

Dengan kata lain, orang yang berpindah dengan cepat (pada kelajuan cahaya) akan melihat masa kelewatan.

Tetapi ini tidak berlaku kepada orang yang bergerak secara normal.

Mengikut teori khas relativiti, semakin cepat anda bergerak melalui ruang, semakin lambat kesan waktu pada anda daripada objek tetap.

Contohnya, jika pergi dengan pesawat ruang angkasa mendekati kelajuan cahaya (299.337 kilometer per saat), maka sepertinya mungkin beberapa tahun lagi anda akan sampai di bumi dan mencari saudara kembar anda yang jauh lebih tua.

Ia telah diuji oleh NASA yang dipanggil paradoks kembar.

Semua pendapat ini menyokong perjalanan waktu yang mungkin.

Hanya, ini memerlukan tenaga yang besar.

Walaupun demikian, Profesor Ronald Mallett, seorang ahli fizik yang juga berminat untuk mendedahkan bahawa dia optimistik dengan penerokaan masa.

“Bergantung pada satu kejayaan (teknologi) dan pembiayaan, saya percaya manusia yang boleh menjelajah masa akan berlaku pada abad ini,” ujar Profesor Fizik di University of Connecticut, AS.

Cabaran Pelayaran Masa

Jadi, sekarang soalan seterusnya jika perjalanan masa adalah mungkin untuk memandu manusia bergerak pada kelajuan cahaya tanpa membunuh mereka?

Penyelidik dari Pertubuhan Penyelidikan Nuklear Eropah (CERN) menyebut bahawa mereka telah menolak zarah-zarah kecil pada kelajuan cahaya menggunakan Large Hadron Collider.

Malangnya, ia masih mengambil masa yang panjang untuk melakukan itu pada manusia.

Teori lain adalah dengan menggunakan lubang cacing di angkasa untuk memindahkan orang dari satu titik ke tempat yang lain dalam ruang seketika.

Teori ini dibangunkan oleh Kip Thorne, ahli fizik di California Institute of Technology (Caltech) pada tahun 1980-an.

Thorne percaya bahawa manusia di masa depan mesti membina lubang cacing mereka sendiri untuk perjalanan masa.

Selain bergerak pada kelajuan cahaya yang berisiko membunuh manusia, cabaran masa perjalanan juga berlaku dari penuaan.

Laporan dari Mirror, Rabu (21/02/2018), perjalanan ke masa depan boleh dilakukan dengan mengalahkan proses penuaan.

Tetapi malangnya, kembali ke masa lalu dianggap mustahil.

Itu kerana teori kerelatifan khas Einstein juga disertai dengan relativiti umum yang menyatakan bahawa masa dan ruang sebenarnya adalah perkara yang sama dan kedua-duanya dipengaruhi graviti.

Walaupun secara teori bergerak melalui lubang cacing adalah mungkin, tetapi dalam amalan, ini bertentangan dengan peraturan termodinamik.

Dalam teori termodinamik, sistem tertutup beralih dari keteraturan kepada gangguan yang menghalang pembentukan ke jangka pendek.

Iaitu, teori ini mendedahkan bahawa perjalanan masa adalah mustahil.

Kecuali orang-orang di masa depan dapat pergi lebih cepat daripada cahaya atau menukar undang-undang termodinamik.-SuaraTV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.