4 Bangunan Lama Didakwa Dibina Iblis

NEW YORK – Legenda yang terdapat unsur-unsur seram menjadi sebahagian daripada mitos masyarakat dunia.

Mitos itu telah diturunkan dari generasi ke generasi.

Tidak hairanlah ramai orang masih mempercayai mitos itu.

Cerita syaitan yang tinggal di kalangan lelaki pada zaman dahulu kita tahu ia adalah sebahagian kisah cerita atau dongeng rakyat.

Syaitan pula sering mengambil keuntungan dari kelemahan manusia yang mempunyai keupayaan terhad.

Salah satu legenda tentang kewujudan kejahatan sangat terkenal adalah penglibatan makhluk dalam proses membuat bangunan yang dianggap mustahil dilakukan oleh manusia.

Beberapa bangunan lama yang dipercayai berdiri selama beberapa ratus tahun dianggap mustahil untuk dibina oleh manusia.

Oleh itu banyak cerita mistik dan gangguan syaitan wujud dalam sejarah sebuah bangunan lama.

Seperti yang dipetik Listverse.com, Rabu (21/2/2018), berikut empat bangunan lama yang kononnya dibina oleh syaitan:

1. Yester Castle – Scotland

Istana Yester di Lothian Timur, Scotland dibina pada tahun 1267 oleh Sir Hugo de Giffard – seorang lelaki terkenal kerana minatnya dalam bidang kimia.

Mengikut cerita, dia dapat menyelesaikan istana dengan bantuan pasukan goblin yang disediakan oleh syaitan.

Tuntutan ini dianggap tidak mengejutkan kerana Sir Hugo adalah tokoh kontroversi.

Sesetengah orang berfikir bahawa dia seorang ahli sihir dan oleh itu dia digelar sebagai “Wizard of Yester”.

Salah satu dewan di bahagian bangunan dilaporkan menghantui dan banyak yang mendakwa melihat sesuatu yang pelik ketika masuk ke sana.

2. Schollenen Gorge – Switzerland

Schollenen Gorge atau Schollenen Gorge yang terletak di Switzerland, adalah sejarah perjalanan berbahaya bagi pelancong.

Mengikut legenda, semasa proses membuat banyak keldai yang tiba-tiba jatuh ke dalam canyon hingga mati.

Pada masa itu, keldai itu digunakan sebagai alat untuk mengangkut batu untuk membina jambatan.

Kecewa oleh perkara-perkara ini, banyak pihak bersetuju untuk meminta syaitan membantu dalam proses membuat jambatan ke atas Schollenen Gorge.

Salah satu keperluan adalah kehidupan manusia.

Syaitan-syaitan dipanggil untuk menyelesaikan jambatan pada hari berikutnya, sambil menunggu orang pertama menyeberangi jambatan yang kemudiannya mengambil nyawanya.

3. Ponte della Maddalena – Itali

Ponte della Maddalena atau kononnya Mary Magdalene Bridge dibina di seberang Sungai Serchio di Borgo a Mozzano, Itali.

Tidak ada yang tahu bila jambatan itu dibina, tetapi ahli sejarah mengatakan jambatan itu dibina pada 1046 hingga 1115.

Pada mulanya, jambatan ini dianggap sukar untuk dibina, jadi kumpulan yang membina jambatan terdesak dan meminta bantuan syaitan.

Setuju dengan tawaran itu, syaitan dapat menyelesaikan semua kewajiban asalnya yang diberikan ganjaran kehidupan manusia yang melaluinya (sama seperti kejadian Schollenen Gorge).

Dengan bijak, mereka bertanya pendapat seorang imam.

Mereka diminta untuk membiarkan babi melintasi jambatan.

Menyedari bahawa dia telah ditipu, syaitan itu melompat ke dalam air dan belum pernah dilihat hingga kini.

4. Jambatan Batu Regensburg, Jerman

Jambatan Batu Regensburg dibina di Sungai Danube antara 1135 dan 1146.

Tiga menara istana baru telah ditambahkan pada abad ke-13, kemudian satu telah dimusnahkan pada tahun 1784 dan satu lagi telah rosak selepas perang pada tahun 1810.

Oleh itu, hanya itu yang tersisa kini.

Legenda mengatakan, jambatan itu dibina oleh syaitan.

Berbeza dari Ponte della Maddalena dan Schollenen Gorge, para roh jahat meminta tiga nyawa sekali gus.

Peraturannya adalah sama, sesiapa tiga orang pertama yang menyeberangi jambatan akan kehilangan nyawa mereka. Rupa-rupanya, manusia lebih bijak.

Mereka meletakkan anjing dan dua ayam untuk menyeberang.

Syaitan yang marah tidak dapat berbuat apa-apa, dia hanya menembusi jambatan yang kemudiannya retak sehingga kini.

Keretakan itu dipercayai sebagai kesan syaitan yang kuat.-SuaraTV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.