Terkejut Dengar Azan, 6 Kematian Tak Tersangka Era Renaisance

Kematian memang tak dapat dielakkan.

Ada kalanya, maut datang melalui cara yang tak disangka, bahkan mungkin kedengaran tak masuk akal.

Di sisi lain, Renaisance adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada budaya gerakan yang melanda eropah dari abad 14-17.

Renaisance sempat menyebar ke beberapa negara Eropah, termasuk Skandinavia, Belanda, Inggris, Perancis, Hungaria, dan Rusia.

Pada masa itu, ada beberapa tokoh yang kematiannya disifatkan sebagai tidak masuk akal.

Berikut adalah tokoh yang mati akibat kematian tidak wajar di era Renaisance.

1. Humayun

Maharaja Nasir ud-din Muhammad Humayun memerintah Empayar Mughal (sekarang Afghanistan, Pakistan, dan beberapa bahagian India) dari 1530-1540.

Beliau telah kehilangan kerajaannya untuk sementara waktu, sebelum mendapat kembali dengan bantuan Parsi, agar beliau dapat kembali memegang kekuasaan pada tahun 1555-1556.

Pada Januari 1556, Humayun turun dari perpustakaannya dengan tangannya penuh buku.

Apabila mendengar panggilan azan dari masjid terdekat, dia bergegas sedikit.

Malangnya, kakinya tidak sengaja melangkah jubahnya sendiri yang membuatnya jatuh ke tangga.

Kepalanya terkena benda keras di lantai batu.

Tiga hari kemudian, maharaja itu meninggal dunia akibat luka tersebut.

2. Nanda Bayin

Beliau adalah Raja Dinasti Taungoo di Myanmar dari 1581-1599.

Menurut berita, kematiannya benar-benar tidak masuk akal.

Nanda mati tertawa pada 1599 apabila diberitahu oleh seorang peniaga Itali yang melawat bahawa “Venice adalah negara bebas tanpa seorang raja.” 

3. Jean-Baptiste Lully

Dia adalah seorang komposer yang bekerja di mahkamah Louis XIV di Perancis.

Beliau juga merupakan salah satu komposer yang paling dihormati di Baroque Perancis.

Jean terkenal kerana menjadi kawan rapat Raja Louis.

Pada bulan Januari 1687, Jean mengadakan pertunjukan yang dipanggil “Te Deum” bagi menghormati pemulihan Louis XIV dari penyakit.

Seperti tradisi, dia mengekalkan irama dengan memukul batang panjang di lantai. Secara tidak sengaja, dia memukul kaki sendiri sangat kuat.

Ia kemudiannya menyebabkan kecederaan yang semakin parah.

Kerana dia enggan berubat, jangkitan di kakinya merebak.

Beberapa bulan kemudian, komposer terkenal itu meninggal dunia akibat penyakit tersebut.

4. Francois Vatel

Vatel adalah jeneral dan bangsawan Perancis Louis II de Bourbon, Prince de Conde.

Pada tahun 1671, dia ditugaskan untuk menjadi tuan rumah bagi jamuan mewah di Chateau de Chantilly untuk menghormati lawatan Raja Louis XIV.

Dalam jamuan itu terdapat sedikit kekecohan apabila salah satu makanan yang dibuat dari ikan lambat disediakan.

Bukan itu sahaja, terdapat kesilapan dan kemalangan kecil lain.

Vatel yang merupakan seorang yang sangat perfectionist, marah kerana kelewatan itu.

Dia menghukum dirinya dengan menusuk tubuhnya dengan pedangnya. 

5. Tycho Brahe

Diingati dari karyanya dalam bidang astronomi, terutamanya pengukuran dan pemerhatiannya yang tepat.

Satu hari, Brahe terpaksa menghadiri majlis makan malam penting di Prague pada Oktober 1601.

Dia kemudian mahu membuang air kecil, tetapi terpaksa menahannya kerana takut ia menjadi etika buruk.

Dia menahannya sehingga pulang namun dia mendapati dirinya tidak dapat buang air kecil sama sekali.

Dia meninggal 11 hari kemudian.

Doktor mengesyaki, Brahe meninggal dunia akibat uremia dan merkuri yang dikesan di dalam tubuhnya. 

6. Jean-Baptiste Poquelin atau Moliere

Adalah salah satu pelakon drama Perancis paling terkenal pada era itu.

Karya-karya sindiran dan komiknya yang paling terkenal termasuk The Misanthrope, The Miser dan The Gentleman Bourgeois.

Dia juga terkenal sebagai pelakon yang hebat dan muncul dalam kebanyakan pengeluarannya.

Pada tahun 1673, beliau muncul dalam drama terbarunya.

Semasa persembahan itu, dia mengalami batuk dan terus jatuh di atas pentas.

Setelah mengalami pendarahan paru-paru, dia meninggal dunia dalam waktu beberapa jam dari persembahan itu.-SuaraTV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.