NGO Pro-Pakatan Persoal Sampai Bila Rakyat Perlu Diheret Ke Jalanan

Kuala Lumpur – NGO belia yang pro-Pakatan Rakyat, Lensa Anak Muda Malaysia (LENSA) hari ini mengejutkan arena politik apabila tiba-tiba mendesak Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim supaya bersara daripada politik.

Gesaan berkenaan disuarakan oleh Koordinator Pusatnya, Ekhsan Bukharee ekoran keputusan perbicaraan Anwar bersabit Kes Liwat II yang akan diputuskan hujung bulan ini.

Dalam satu kenyataan, Ekhsan berkata, walaupun Angkatan Muda Keadilan (AMK) telah melancarkan kempen ‘Rakyat Hakim Negara’ sebagai solidariti terhadap ketua pembangkang itu dalam menghadapi keputusan yang bakal diputuskan Mahkamah Rayuan Putrajaya, beliau mempertikaikan sampai bila rakyat akan diheret ke jalanan.

“Setiap kali Datuk Seri akan disumbat ke dalam penjara, maka setiap kali itulah rakyat akan diheret ke jalan raya.

“Datuk seri, sampai bila rakyat akan terus terheret dalam semua ini? Berhimpun, berkumpul, bersorak melaung-laungkan nama datuk seri.

“Sampai bila datuk seri ingin melihat rakyat berpanas, berkeringat di bawah panas matahari, hanya kerana bersolidariti bersama datuk seri,” ujarnya.

Ekhsan menambah, sekiranya mahkamah memutuskan Anwar tidak bersalah dan dilepaskan, maka akan ada episod baru yang dirancang oleh musuh politiknya bagi memastikan Anwar terus lenyap.

“Andai kata Liwat II ini berakhir dengan kemenangan berpihak kepada datuk seri, maka mungkin akan hadir pula Liwat III, LIwat IV, Liwat V yang akhirnya akan menyebabkan rakyat menjadi mangsa, terus terheret dalam kancah politik kotor,” katanya dalam kenyataan berkenaan.

Malah, Ekhsan mengesahkan LENSA tidak akan turut bersama menyatakan solidariti kepada Ketua Umum PKR itu kerana tidak terikat bagi memperjuangkan pemimpin itu semata-mata.

“Ini bukan lagi tahun 1998 atau 1999. Kami memiliki jalan perjuangan tersendiri.

“Apa yang amat kami harapkan ialah, demi rakyat, datuk seri bersaralah, berhijrahlah.

“Reformasi 98/99 tidak mungkin berulang. Mungkin sudah tiba masanya, datuk seri ambil masa untuk kehidupan peribadi datuk seri, setelah dari muda sehingga tua, satuk seri sia-siakan dengan perjuangan yang akhirnya membawa datuk seri ke penjara,” katanya.

 

Berikut merupakan kenyataan media lengkap dari Ekhsan Bukharee, Kordinator Pusat LENSA kepada Ketua Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim :

 

LENSA ANAK MUDA MALAYSIA (LENSA)
KENYATAAN MEDIA: 17 OKTOBER 2014

 

SURAT UNTUK ANWAR IBRAHIM

 

“BERSARALAH ANWAR IBRAHIM, RAKYAT NAMPAKNYA SUDAH LETIH”

28 dan 29 Oktober ini merupakan tarikh yang amat penting untuk Datuk Seri Anwar Ibrahim. Iaitu tarikh perbicaraan dan keputusan rayuan Kes Liwat II di Mahkamah Persekutuan Putrajaya. Hanya ada dua kemungkinan untuk Datuk Seri. Samada Datuk Seri dibebaskan sama seperti 901, atau didapati bersalah dan dihumban sekali lagi ke dalam penjara yang boleh mencecah 20 tahun.

Angkatan Muda Keadilan (AMK) di bawah pimpinan YB Nik Nazmi pada 14 Oktober lalu telah melancarkan kempen Rakyat Hakim Negara dengan tujuan ingin memobilisasi rakyat untuk bersolidariti di Mahkamah pada 28 dan 29 Oktober ini. Jelas sekali modus operandinya sama dan berulang seperti tahun tahun terdahulu. Setiap kali Datuk Seri akan disumbat ke dalam Penjara, maka setiap kali itulah rakyat akan diheret ke jalan raya.

Datuk Seri, sampai bila rakyat akan terus terheret dalam semua ini?. Berhimpun, berkumpul, bersorak melaung-laungkan nama Datuk Seri. Sampai bila Datuk Seri ingin melihat rakyat berpanas, berkeringat di bawah panas matahari, hanya kerana bersolidariti bersama Datuk Seri.

Kerana Datuk Seri masih di sini, musuh-musuh Datuk Seri terus merancang strategi untuk menghambat Datuk Seri. Kerana Datuk Seri masih di sini, segala kekuatan rejim diperalatkan untuk membunuh perjuangan politik Datuk Seri. Andai kata Liwat II ini berakhir dengan kemenangan berpihak kepada Datuk Seri, maka mungkin akan hadir pula Liwat III, Liwat IV, Liwat V yang akhirnya akan menyebabkan rakyat menjadi mangsa, terus terheret dalam kancah politik kotor.

Kenapa Datuk Seri tidak terima sahaja pelawaan pihak dari ‘sebelah sana’ yang menawarkan Datuk Seri jawatan Timbalan Perdana Menteri di bawah nama Konsensus Nasional?. Kenapa Datuk Seri menolak pelawaan tersebut? Sedangkan jika Datuk Seri menerima idea itu, sudah pasti segalanya akan berakhir, dan Datuk Seri tidak perlu lagi mengheret rakyat dalam isu ini.

Kenapa Datuk Seri tidak menerima sahaja pelawaan dari Turki, yang menawarkan posisi tertentu untuk Datuk Seri menetap di sana? Bukankah lebih baik Datuk Seri berhijrah ke Turki daripada terus berhadapan dengan kerakusan rejim yang tidak akan berpuas hati sehinggalah Datuk Seri tunduk pada mereka.

Andai kata Datuk Seri dipenjara lagi, apakah Datuk Seri mengjangkakan kami akan bersolidariti di hadapan penjara? Apakah Datuk Seri menjangkakan kami akan memenuhi jalanraya dengan laungan reformasi? Apakah Datuk Seri menjangkakan kami akan bangkit merempuh rejim?

Tidak Datuk Seri. Ini bukan lagi tahun 1998 atau 1999. Kami memiliki jalan perjuangan tersendiri. Datuk Seri pada era 60an memilih untuk memimpin Gerakan Mahasiswa sehingga disumbat ke dalam ISA. Datuk Seri pada 1998 memilih untuk bertembung dengan Mahathir Muhammad sehingga sekali ditangkap bawah ISA dan terhumban ke penjara. Hari ini, Datuk Seri pada usia 60an sekali lagi memilih untuk ke penjara. Kami anggap itu pilihan Datuk Seri yang sengaja memilih jalan sengsara sedangkan ada jalan-jalan lain yang lebih mudah untuk Datuk Seri.

Apa yang amat kami harapkan ialah, demi rakyat, Datuk Seri bersaralah, berhijrahlah. Nyata semakin ramai yang tidak menggemari Datuk Seri. Bahkan dalam lingkungan rakan sendiri pun semakin ramai yang percaya pada istilah ‘Semua Salah Anwar’ sehingga ada yang tidak mahu lagi bersolidariti bersama Datuk Seri di Mahkamah pada 28 dan 29 Oktober ini. Seolah-olah mereka tidak lagi peduli pada kezaliman rejim yang ditimpakan ke atas Datuk Seri.

Maka apa lagi yang ingin Datuk Seri harapkan. Reformasi 98/99 tidak mungkin berulang. Mungkin sudah tiba masanya, Datuk Seri ambil masa untuk kehidupan peribadi Datuk Seri, setelah dari muda sehingga tua, Datuk Seri sia-siakan dengan perjuangan yang akhirnya membawa Datuk Seri ke penjara.

Sekian.

EKHSAN BUKHAREE
Kordinator Pusat
Lensa Anak Muda Malaysia (LENSA)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.