Wanita Bunuh, Kelar Dan Buang Mayat Bayi Di Tempat Pembuangan Sampah

POLIS menahan wanita 22 tahun yang mengaku membunuh bayinya yang dilahirkan secara paksa pada 12 Januari lalu, di Tangerang Selatan, sebelum membuang mayat bayi itu ke tempat pembuangan sampah.

Wanita itu dikenali sebagai Yuni, bekerja di sebuah kedai makan di Pondok Aren dan ketika rehat, naik ke tingkat tiga, berusaha menggugurkan kandungannya yang berusia tujuh bulan.

Liputan 6 melaporkan, menurut polis, wanita itu mengurut perutnya dengan sejenis minyak, dipercaya minyak kayu putih bagi memaksa kandungannya keluar.

Ketua Polis Tangerang Selatan, Fadli Widiyanto, berkata semalam, wanita itu kemudian bersalin dan bayi yang dilahirkannya masih hidup walaupun kandungannya baru berusia tujuh bulan.

Namun, menurutnya, Yuni mengambil pisau dan mengelar leher bayi itu, memasukkannya ke dalam beg plastik hitam dan di buang di tempat pembuangan sampah kedai makan berkenaan.

Keesokannya, Yuni memberitahu majikan tidak sihat untuk bekerja dan majikan membawanya ke hospital.

Doktor mendapati wanita dari Nusa Tenggara Timur yang baru satu setengah bulan datang ke Tangerang, baru bersalin, lalu menghubungi polis.

Yuni kemudian mengaku melahirkan anak dan membunuh bayi terbabit.

Menurut Fadli, wanita itu mengaku dia sudah hamil enam bulan ketika datang ke Tangerang Selatan dan polis akan mengesan pasangannya yang setakat ini belum dapat dipastikan sama ada suami atau teman lelaki.

Wanita itu boleh didakwa mengikut Undang-Undang Perlindungan Anak membawa hukuman penjara 15 tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.