Demi Membiayai Muridnya Yang Miskin, Guru Ini Sanggup Jadi Pengutip Sampah

Seorang lelaki di China sanggup  mengutip sampah demi membiayai kos tusyen untuk pelajarnya yang kurang bernasib baik.

Dalam tempoh sedekad, He Chunyu, 44, berjaya mengumpul dana sehingga RM12,631 .

Dana tersebut telah digunakan untuk membiayai lebih 300 pelajar yang kurang bernasib baik di sekolah-sekolah di mana He mengajar.

He bersama seorang guru lain di Sekolah Menengah Kota Lingshan, Heilongjiang, mengumpulkan dana melalui penjualan sampah botol plastik, kertas, dan barangan lainnya yang mereka kumpulkan.

Demi membantu murid-muridnya yang kurang mampu, He sanggup menghabiskan waktu lapangnya untuk mengumpulkan sampah.

“Waktu terbaik untuk mengumpulkan sampah bagi saya adalah setelah para pelajar membuang sampah pada pagi hari, waktu rehat, dan waktu pulang sekolah,” jelas He.

He mengatakan, meski disokong oleh banyak pihak, pekerjaan itu kerap diejek rakannya hingga mereka sanggup menggelarnya sebagai “Raja Sampah”.

“Isteri saya juga selalu protes karana baju saya seringkali kotor,” cerita He.

Namun, apa yang dilakukan He telah membuatkan ratusan murid di sekolahnya meneruskan pengajian.

Menurut He, yang lahir dari keluarga yang kurang mampu, inisiatifnya itu lahir dari pengalamannya yang menghabiskan pendidikan atas bantuan kewangan daripada orang atasan dan jiran.

“Saya melakukannya selepas mengetahui beberapa murid saya ingin berhenti sekolah kerana tidak mampu membayar wang persekolahan. Saya merasa sedih,” tutur He.

Usaha He untuk mengumpulkan dana melalui pengumpulan sampah itu juga mendapat perhatian dari media, sehinggakan Jabatan Pendidikan setempat memutuskan untuk memberikan bantuan dana ke sekolah itu.

He juga berharap melalui apa yang dilakukannya itu, maka pelajarnya yang dibantunya akan terdorong untuk belajar bersungguh sungguh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.