Najib Mesti Bertindak Secara Tidak Adil Jika Perlu

Tulisan asal oleh:

Raja Petra Kamarudin, Malaysia Today, 9 Julai 2017

“Perdamaian Anwar telah membawa panik kepada kumpulan Najib!” memetik tajuk berita Sarawak Report hari ini. Seperti biasa, Sarawak Report sangat ‘berjimat’ dengan kebenaran dan akan menggunakan kata-kata atau frasa seperti “seperti yang biasa dipercayai”, “menurut mereka yang terlibat dengan siasatan”, “seperti yang telah dicadangkan”,” seperti yang telah banyak dilaporkan”, ” berdasarkan dokumen yang dipetik oleh Sarawak Report”, “khabar angin yang diperkatakan”, “cerita di kedai kopi”, dan sebagainya.

Tapi ini sudah cukup sejauh mana yang Pakatun dan Dapster kisah untuk mereka percaya ‘Cerita Eksklusif’ dan ‘Pendedahan’ yang Sarawak Report telah hasilkan dalam tempoh tujuh tahun ini atau lebih. Ini mengingatkan saya kepada penganut Kristian tegar yang dapat melihat imej Mother Mary di tingkap hospital atau penganut Islam tegar yang dapat melihat ‘Allah’ yang ditulis di awan dalam langit malam. Anda, bagaimanapun, tidak dapat melihat ini kerana anda bukanlah pengikut Kristian tegar atau Muslim tegar.

Dengan kata lain, anda harus terlebih dahulu menjadi orang yang percaya. Jika anda tidak maka anda tidak dapat melihat apa yang boleh dilihat oleh orang lain yang percaya. Dan mereka yang percaya seperti Pakatun dan Dapster dapat melihat apa yang Sarawak Report tulis sebagai kebenaran sementara mereka yang tidak percaya mungkin tidak melihatnya dengan cara demikian.

Marilah kita yang bukan orang yang percaya (yang tidak dapat melihat imej Mother Mary di tingkap hospital atau perkataan Allah yang ditulis di awan dalam langit malam) menganalisis laporan Sarawak Report.

“Laporan-laporan dari KL bahawa keadaan panik dalam kerajaan semalam, dan Najib menelefon semua orang dan bertanya apa yang perlu dilakukan, satu sumber dalaman memberitahu Sarawak Report.”

Apa laporan? Siapa yang melaporkannya? Siapakah yang Perdana Menteri Najib Tun Razak telefon? Siapa ‘orang dalam’ yang melaporkannya kepada Sarawak Report? Adakah ianya Tun Dr Mahathir Mohamad?

Itu nampaknya tidak perlu dijelaskan.

Laporan Sarawak Report selebihnya didasarkan sepenuhnya pada ramalan, spekulasi, andaian, ‘maklumat orang dalam’ yang tidak disebut namanya, dan sebagainya. Pada asasnya, jika anda adalah orang yang percaya maka anda akan percaya apa yang dilaporkan Sarawak Report dan jika anda tidak maka anda tidak akan. Ia sama seperti memberitahu anda bahawa Al-Qur’an tidak ditulis oleh Muhammad tetapi telah ‘diwahyukan’ kepada Muhammad oleh Allah melalui malaikat Jibril – itulah sebabnya Al-Qur’an disebut ‘Wahyu’.

Kini, umat Islam akan, tanpa keraguan, percaya ini sementara orang bukan Islam akan merasa sangat sukar untuk mempercayainya. Dan perkara yang sama akan berlaku mengenai kisah bahawa Muhammad naik ke syurga menunggang binatang bersayap di mana baginda bertemu dengan Allah dan juga Nabi (Yahudi) sebelumnya dan di mana perintah untuk umat Islam menunaikan solat lima kali sehari dikeluarkan.

Ini adalah kisah yang semua orang yang percaya akan mempercayai tanpa ragu-ragu tetapi yang tidak percaya akan mendapati ianya sukar dipercayai. Oleh itu, jika anda berdakwah kepada orang yang sudah menerima agama itu, ia adalah lebih mudah untuk mencari orang yang percaya di kalangan mereka. Dan itulah yang dilakukan oleh Sarawak Report. Sarawak Report berdakwah kepada orang yang sudah menerimanya. Jadi tidak kisah apa yang mereka katakan dan bagaimana mereka mengatakannya. Orang percaya akan mempercayai semua cerita mereka walaupun cerita itu kurang kredibiliti.

Dan itulah sebabnya Najib dan Boffin Boys beliau tidak membazirkan masa untuk membetulkan persepsi atau melawan cerita-cerita yang dilaporkan oleh Sarawak Report. Nasib anda akan sama seperti cuba meyakinkan orang Kristian bahawa Jesus bukanlah Anak Tuhan atau meyakinkan umat Islam bahawa Muhammad tidak naik ke syurga menunggang binatang bersayap untuk bertemu dengan Tuhan seperti cuba meyakinkan Pakatun dan Dapster bahawa Sarawak Report berbohong.

Tumpuan Najib dan Boffin Boys adalah untuk memastikan Umno dan Barisan Nasional memenangi pilihan raya umum akan datang. Dan ia tidak kira bagaimana ia dilakukan selagi ia dilakukan. Politik adalah pertempuran jalanan dan dalam pertempuran jalanan tidak ada Peraturan Queensbury.

Anda mungkin bertanya, bagaimana dengan keadilan? Apakah kaitan itu dengan memenangi pilihan raya? Jika ada keadilan dalam pilihan raya, mereka akan melarang pilihan raya lama dahulu. Pilihan raya adalah mengenai memenangi paling banyak kerusi. Dan anda melakukan apa sahaja yang diperlukan untuk memenangi paling banyak kerusi. Itulah yang dilakukan oleh DAP dan Pakatan Harapan yang diketuai oleh DAP. Dan itulah yang harus dilakukan oleh Umno dan Barisan Nasional yang diketuai oleh Umno juga. Dan jika anda tidak memahami perkara ini maka keluar dari politik.

Link asal artikel:
http://www.malaysia-today.net/najib-must-hit-his-enemies-below-the-belt-if-need-be/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.