Kulit Bayi Seperti Terbakar Pakai Lampin 2 Jam

Seorang ibu berasa terkilan dan sangat marah, apabila anak perempuannya yang berusia tujuh minggu telah menderita pembakaran kimia yang didakwa bertindak dari lampin pakai buang yang baru digunakan selama 2 jam.

Reanne Davis menjelaskan anak perempuannya, Elizabeth menjerit kesakitan selepas memakai lampin berkenaan.

Dia juga berkata, kulit anak perempuannya menjadi merah dan mengelupas.

Reanne mendakwa telah membeli lampin untuk 3.50 Pounds Sterling yang mengandungi 42 lampin.

Menyedari Elizabeth dalam kesakitan, dia segera membuangnya.

Wanita berusia 24 tahun itu kemudian cuba melegakan kesakitan anak perempuan dengan kapas, air, dan krim kerengsaan.

Walaupun anaknya berjaya tidur pada waktu malam, namun hari berikutnya Reanne yang tinggal di Hartcliffe, Bristol, England masih bimbang.

Selepas membuat panggilan ke 111, dia memutuskan untuk membawa Elizabeth ke hospital untuk rawatan.

Reanne berkata dia sangat terkejut apabila dia membuka lampin anak perempuannya.

Keadaan ini amat membimbangkan terutama jika terdapat tompok merah.

“Saya menyapu tubuhnya dengan lembut dengan kain lembap dan kapas tetapi kulitnya gelupas, yang jelas mencederakannya, jadi saya berhenti melakukannya,” katanya.

Dia juga berasa sia-sia kerana dia tidak dapat berbuat apa-apa.

Reanne membawa anaknya ke hospital kanak-kanak di Bristol pada petang Isnin.

Bayi ini secara semula jadi terbakar selepas memakai lampin baru.

Jururawat mengatakan ini reaksi dari penyerap lampin.

Dia kemudiannya diberikan antibiotik dan krim steroid untuk menghilangkan bakteria itu.

Reanne juga dinasihatkan untuk menggunakan Sudocream kecil untuk memastikan kulit bayi lembut.

“Saya tidak gembira, saya mahu mereka mengambil lampin dari rak yang dipamerkan supaya insiden serupa tidak berlaku pada bayi lain,” jelasnya.

“Saya telah ditawarkan 10 kad hadiah Pound Sterling untuk membeli satu lagi lampin,” katanya.

Walau bagaimanapun, Reanne enggan kerana kali terakhir dia membeli lampin di sana, perkara yang dahsyat berlaku kepada anak perempuannya.

“Saya tidak akan berisiko melakukan perkara yang sama sekali lagi,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.