Wanita Ini Kumpul Dana Sebagai Hadiah Bagi Orang Yang Boleh Bunuh Kim Jong Un

Seorang wanita yang berasal dari Korea Utara sedang mengumpulkan dana untuk digunakan sebagai hadiah bagi orang yang boleh membunuh Kim Jong Un.

Dr Lee Aeran (53), memulakan hidup barunya di Korea Selatan setelah dia melarikan diri dari sebuah kem tahanan politik dan melalui perjalanan berbahaya untuk melintasi perbatasan pada 1997.

Lee Aeran merupakan wanita pembelot Korea Utara pertama yang meraih gelar doktor dan kini memiliki perniagaan restoran yang sangat berjaya.

Kini dia bersumpah untuk membalas dendam terhadap Korea Utara dengan cara akan memberi hadiah wang tunai bagi siapa saja yang boleh membunuh Kim Jong Un.

Di restorannya, Lee kini sedang mengumpulkan sumbangan dari setiap pelanggannya.

Dia berharap wang derma itu akan memotivasi seseorang di sekitar Kim Jong Un untuk membunuhnya.

“Selama Kim Jong Un masih hidup, kedamaian dunia susah diperoleh,” kata Lee yang pada 2010 dianugerahkan penghargaan Women of Courage dari pemerintah AS.

“Saya yakin Korea Utara ingin melahirkan sebuah negara yang demokrasi.Disebabkan itulah Kim Jong Un perlu disingkirkan,” tambah Lee.

menurut Lee, cara terbaik adalah membunuh lelaki yang sejak 2011 memiliki kekuasaan di Korea Utara itu.

“Korea Utara adalah masyarakat yang tertutup dan disebabkan inilah ianya sangat susah dilakukan.

Jadi saya memutuskan memberi ganjaran hadiah wang tunai bagi siapa saja yang dapat membunuh pemimpin korea Utara itu,” lanjut Lee.

Setakat ini dikatakan jumlah wang yang berjaya dikumpul mencapai Rm124,692.15

Idea mencari sumbangan derma ini sebenarnya sudah muncul sejak 2014, tetapi belum dilaksanakan hingga Otto Warmbier, mahasiswa AS yang pernah dipenjara di Korea Utara, meninggal dunia pada Jun lalu.

Warmbier dipenjara di tempat bekas tinggal Lee di Pyongyang kerana dituduh mencuri spanduk propaganda dan meninggal dunia enam hari setelah tiba di kampung halamannya, Ohio dalam keadaan koma.

Lee mengatakan, memang tidak semua orang sepakat dengan cadangannya bahkan beberapa pelanggan setianya memilih untuk memboikotnya.

Lee juga mengenang bertapa susahnya kehidupan dia ketika di Korea Utara dulu. Ketika dia berusia 10 tahun, dia dan keluarganya dipindahkan ke sebuah kam di provinsi Ryangganag.

Di sana Lee dan keluarganya mengalami kelaparan, pemukulan, dan kerja kerja berat.

Keadaan itulah yang membuatkannya pernah cuba untuk membunuh diri.

Akhirnya, keluarga Lee yang tidak tahan dengan penderitaan itu nekad menyeberangi Sungai Amur memasuki wilayah China.

Setelah berbulan-bulan berjalan kaki akhirnya mereka menemukan cara untuk tiba di Korea Selatan.

Setelah berjaya dengan restorannya, Lee tidak lupa dengan rakan -rakan sebangsanya.

Salah satunya adalah mengambil para wanita Korea Utara bekerja di restoran itu.

Selain membuka restoran, Lee juga mengajar bahasa Inggris untuk para perlarian Korea Utara bagi membantu mereka berintegrasi dan mempelajari semula pelajaran setelah seumur hidup mereka hanya mengetahui propaganda pemerintah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.