Ayah Menggendong Anaknya Yang Kurang Upaya Ke Sekolah Sejauh 29 Kilometer, Akhirnya Ini Yang Berlaku

Semua ibu bapa pastinya akan melakukan apa sahaja untuk menjadikan anak-anak mereka mendapat kehidupan yang lebih baik.

Sebagai contoh, seorang bapa dari China ini yang sanggup membawa anaknya sejauh 29 km ke sekolah.

Bapa berusia 40 tahun itu dikenali sebagai Yu Xukang.

Yu Xukang dan anaknya

Dia tinggal di kawasan luar bandar di Wilayah Sichuan, China.

Xukang mempunyai anak lelaki berusia 12 tahun.

Walau bagaimanapun, Xiao Qiang, kanak-kanak itu adalah orang kurang upaya yang dilahirkan dengan tangan dan bengkok kaki, belakangnya tunduk.

Yu Xukang dan anaknya

Xiao Qiang bergantung pada ayahnya untuk membawa dia.

Seperti yang dipetik dari The Epoch Times, Xukang bekerja sebagai petani.

Kerana pekerjaannya berat, ia berharap anaknya boleh mendapatkan kehidupan yang jauh lebih baik lagi kelak.

Yu Xukang dan anaknya

Xukang menyedari bahawa satu-satunya cara  untuk anaknya  mendapatkan pekerjaan yang baik pada masa akan datang adalah dengan menyelesaikan pendidikannya.

“Saya tahu anak saya cacat secara fizikal, tetapi tidak ada yang salah dengan pemikirannya,” jelas Xukang.

Yu Xukang dan anaknya

Malangnya, sekolah berhampiran dengan rumah mereka tidak menerima pelajar kurang upaya.

Oleh itu, bapanya mencari sekolah yang akan diterima, akhirnya menemui Sekolah Rendah Fengxi.

Walau bagaimanapun, sekolah tersebut jauh dari rumah mereka sejauh 14.5 km.

Walaupun jauh, tetapi jaraknya tidak penting kepada Xukang.

Setiap hari, dia bangun bersiap-siap dan keperluan lain yang diperlukan, membawa anaknya dalam bakul, dan berjalan ke sekolah.

Xiao Qiang

Nasib baik, Xukang mendapat pekerjaan berhampiran sekolah, membuatnya menunggu anaknya pulang ketika bekerja.

Kemudian pada lewat petang, mereka berjalan kembali ke rumah.

Oleh kerana tidak ada pengangkutan yang lalu di kawasan itu, dia tidak ada pilihan selain berjalan, semuanya demi pendidikan anak.

Perjuangan mereka akhirnya mendapat perhatian seseorang dari sekolah.

Pihak sekolah tempatan akhirnya membentangkan sebuah rumah berhampiran sekolah untuk Xukang dan anaknya supaya mereka tidak lagi berjalan kaki setiap hari.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.