Menyentuh, Kisah Gadis berusia 18 Tahun Akhirnya Menemukan Ibu Bapa Kandungnya Disebabkan Oleh Leukemia

CHINA – Hari Kanser Antarabangsa disambut setiap 4 Februari. Sudah banyak penduduk di bumi yang merupakan pejuang kanser.

Pada Hari Kanser Antarabangsa, banyak gerakan yang dilakukan aktivis untuk memberi semangat kepada pesakit yang sedang berjuang melawan penyakit mematikan itu.

Banyak kisah perjuangan yang mesti dihadapi para pejuang kanser dalam menjalani kehidupan mereka.

Menepis jangkaan doktor tentang ramalan tempoh hidup yang tinggal.

Satu di antaranya adalah perjuangan Peng yang menghidap leukimia.

Doktor mengesahkan hidupnya hanya bertahan selama sepuluh bulan.

Namun kerana leukimia, Peng justru dapat mencari ibu bapa kandungnya.

Berikut kisah Peng yang menjadi pejuang kanser darah.

“Kami tidak berniat memberitahu anak anda rahsia ini jika dia tidak mempunyai kanser, kami tidak mempunyai pilihan selain mencari ibu bapa kelahirannya dengan segera.” begitu ungkapan He, ibu dari Peng Xin kepada awak media.

Sungguh malang nasib gadis 18 tahun ini.

Kerana awal bulan ini, dia didiagnosis dengan leukemia akut.

Gadis dari Nanyang, Henan, China ini tinggal bersama ibu bapa asuhnya.

Kemoterapi boleh memanjangkan umurnya kira-kira 10 bulan namun ia tetap memerlukan pemindahan tulang sumsum.

Peng telah diambil sebagai anak angkat sejak ia masih bayi pada 1999.

Pada masa itu ibu bapa angkatnya bekerja di Wuhan, Hubei, China.

Peng ditemui dalam kadbod berhampiran stadium Hanchuan dengan tanda lahir hijau di bahunya.

“Saya sudah mempunyai dua anak, anak lelaki dan anak perempuan. Kita bukan orang kaya, tetapi dia (Peng) kelihatan sangat menyedihkan sehingga kami memutuskan untuk membawanya pulang pada masa itu. Kami membangkitkannya seperti anak perempuannya sendiri. Kata Dia.

Menurut keterangan keluarga dan guru-gurunya, Peng merupakan pelajar yang bertenaga.

Pelajar sekolah tinggi yang baik dan mahu pergi ke kolej musim panas ini tetapi dia terpaksa meninggalkan kolej kerana dia sakit.

Ibu bapa angkatnya terpaksa memberitahu anaknya bahawa hakikatnya dia merupakan anak angkat mereka .

Menurut He, berita tetntang Peng yang merupakan anak asuh menjadi pukulan untuk Peng.

Teman-teman sekelasnya bimbang dan ingin melakukan sesuatu untuk membantunya.

Mereka membuat video yang mengandungi gambar Peng yang semakin meningkat dan memuat naiknya di media sosial.

Berharap bahawa kiriman tersebut dilihat oleh ibu bapa kandungnya.

Dalam masa yang singkat, video tersebut menarik perhatian netizen.

Banyak netizen yang memberi dukkungan kepada Peng dengan membahagikan video dan menulis komen yang menghangatkan hati Peng.

Pada hari Rabu, Zhu Shihua dan isterinya dari Wuhan, China menghubungi ibu bapa Peng selepas mereka melihat berita itu.

Mereka percaya bahawa Peng adalah anak perempuan mereka yang mereka tinggalkan.

Walaupun tarikh lahir yang disebutkan mereka lebih lama dari tarikh Peng diterima, orang tua itu sekarang mengambil ujian DNA untuk melihat apakah mereka boleh mendermakan tulang sum sum mereka kepada Peng.

“Walaupun Peng mungkin bukan anak kami, kami ingin membantu,” kata pasangan itu kepada Dahe.cn.

Orang tua Peng menanggung kos rawatan yang banyak dan menunggu hasil laporan perubatan dalam dua minggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Open

Close