Pembaca Mahu Bakar Buku Harry Porter

Novelis terkenal, J.K Rowling kembali mencuri perhatian umum di sosial media lantaran tindakannya mengkritik Donald Trump menerusi laman sosial, Twitter miliknya.

 

Status tersebut mendapat pelbagai reaksi dikalangan pengikut juga pembaca setia buku-buku Harry Potter (H.Potter). Ada juga pembaca dan peminat yang kecewa dengan kritikan berkenaan.

 

Akibatnya penulis berusia 51 tahun ini menerima padah apabila ada pihak yang mengancam akan membakar karyanya.

 

Salah seorang pengguna Twitter mengatakan mereka akan segera membakar buku-buku dan DVD Harry Potter. Tidak gentar dengan ancaman tersebut sebaliknya Rowling tenang membalas ancaman pengikut tersebut secara sinis.

 

“Asap dari DVD mungkin beracun tapi saya masih punya wang dari hasil pembelian anda, jadi jika anda ingin melakukannya saya akan meminjam pemetik api saya,” tulis Rowling.

 

Sementara seorang lagi pengikut laman sosial yang mengaku sudah 17 tahun menjadi penggemar Rowling, menulis bahawa dia sudah pun membakar buku-buku nukilan Rowking yang dimilikinya.

 

“Kamu boleh membakarnya dan saya tidak ada masalah tetapi kamu masih tidak belum membuka fikiran kamu tentang Donald Trump,” balasnya lagi.

 

Ini bukan pertama kalinya pembaca mahupun peminat J.K Rowling mengancam akan membakar buku-bukunya. Sekitar akhir tahun 1990, selepas buku Harry Potter diterbitkan, ada sekumpulan orang yang percaya bahwa cerita sihir dan supranatural yang ditulis Rowling bertentangan dengan ajaran agama.

 

Pada Desember 2001, sejumlah buku-buku Harry Potter didakwa sebagai “buku syaitan” oleh sekumpulan anggota keagamaan di Mexico.

 

Sementara, di Maine, Amerika Syarikat, ketika novel ‘The Chamber of Secrets’ dilancarkan, seorang paderi mengoyakkam salinan buku Harry Potter.-MD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.